Rabu, 27 Januari 2016

Tradisi Membersihkan Altar dan Rupang Dewa ( 24 Sd akhir bulan 12 imlek Dewa-Dewi naik ke langit/ Sang Sien)





KEBAJIKAN ( De 德 )Tradisi bersih-bersih altar yang sudah berusia ratusan tahun ini dilakukan dengan sangat hati-hati agar altar dan berbagai perlengkapannya yang sudah berusia sangat tua itu tidak rusak dan cacat nantinya. 

Tradisi membersihkan altar dapat dilakukan setiap saat, tapi tradisi membersihkan rupang biasanya dilakukan setiap tahun sekali ketika menjelang Imlek yaitu setelah tanggal 24 (sampai akhir bulan) bulan 12 imlek. 

Karena hal ini dipercaya bahwa pada saat tersebut, Dewa-Dewi naik ke langit dan meninggalkan rupang dan altarnya pada Cap Jie Gwee 24 atau sehari sebelumnya untuk melaporkan apa yang telah dicatatnya selama setahun..

Pada hakekatnya ketika orang bersembahyang, tentunya perlu tempat sembahyang yang bersih dan mulia. Selain di klenteng, kegiatan pembersihan ini juga dilakukan oleh masyarakat Tionghoa terhadap altar sembahyang untuk Dewa dan Arwah leluhur di rumah masing-masing. 

Pembersihan altar di rumah pribadi merupakan simbol tanda bakti etnis Tionghoa kepada leluhurnya juga pada Dewa-Dewi, yang dimaksudkan untuk menyiapkan tempat yang bersih untuk para Dewa-Dewi ketika mereka kembali turun pada hari keempat setelah Imlek dan untuk membersihkan diri supaya bila Imlek tiba semuanya dalam keadaan bersih, hingga menciptakan suasana yang nyaman dalam beribadah. 

Dalam melakukan tradisi ini, tidak hanya membersihkan altar dan memandikan Rupang Dewa saja, namun hampir semua sarana peribadatan haruslah dibersihkan. Mulai dari hiolo atau tempat abu sampai gelas tak boleh ketinggalan juga ikut dibersihkan.

Yang perlu diperhatikan sebelum kita membersihkan altar dan rupang para Dewa adalah badan / tangan yang membersihkan biasanya sudah menjalani ritual yaitu tidak melakukan hal-hal kotor, Ciak Jay atau tidak makan hidangan bernyawa (vegetarian) selama tiga hari hingga seminggu sebelumnya. 

Hal ini dipercaya dapat menyucikan badan agar ketika membersihkan altar setidaknya mereka sudah bersih dari hal-hal duniawi. Acara pembersihan ini sebelumnya juga didahului dengan ritual sembahyang oleh orang yang akan membersihkan altar atau rupang Dewa ini yaitu :

melaporkan semua kejadian yang dicatatnya sepanjang tahun. - See more at: http://www.gangbaru.com/v5/index.php/tradisi/12-bersih-bersih-klenteng.html#sthash.ARubYAPQ.dp
melaporkan semua kejadian yang dicatatnya sepanjang tahun. - See more at: http://www.gangbaru.com/v5/index.php/tradisi/12-bersih-bersih-klenteng.html#sthash.ARubYAPQ.dpuRitual ini pun hanya dilakukan sekali setahun yakni saat menjelang imlek. Dengan melakukan ritual tersebut, masyarakat berharap bisa mendapat berkah serta peruntungan yang baik di masa-masa  mendatang
1. Thiam Hio : Sebelum memulai, terlebih dahulu thiam hio memberitahukan, bahwa pada saat ini kami akan membersihkan altar dan rupang. Altar dan Rupang yang dibersihkan ini, bagaikan kami yang senantiasa belajar membersihkan batin kami dari pikiran maupun ucapan yang jelek. 

Bila ada kesalahan yang tidak disengaja, mohon diampuni. Semoga semua makhluk bersukacita dan berbahagia. Namo Oh Mee Toh Fo (10x). Kemudian hio ditancapkan pada gelas khusus pengganti hio lo. 

2. Meja altar : Meja terlebih dahulu dikosongkan, lalu dicuci dan dibersihkan dengan air bunga, kemudian dikeringkan dengan lap khusus atau yang baru untuk membersihkan altar.

3. Rupang : Kim Sin atau rupang dibersihkan dengan menggunakan air bersih yang dicampurkan 7 rupa bunga dan arak putih, lalu dilap pakai kain merah. Baskom yang dipergunakan harus yang bersih sebagai tempat air yang di gunakan untuk membersihkan Kim Sin.

Dalam tradisi bersih-bersih ini air dicampur arak putih dengan 7 rupa bunga, agar mengeluarkan aroma harum. Sedangkan tujuan pembersihan Kin Sin ( Rupang dewa ) yang dicampur arak
putih adalah untuk menjaga supaya agar Kim Sin tersebut tidak cepat rusak serta tetap awet seperti semula. 

Bila ada kotoran yang sulit dibersihkan, bisa menggunakan pasta gigi yang baru dan spesial untuk membersihkannya, kemudian dikeringkan dengan lap khusus untuk membersihkan rupang. Setelah bersih, bila ingin dapat diolesi minyak wangi khusus yang beraroma cendana / melati / kayu garu, kemudian rupang diletakkan kembali di meja altar.

4. Hio lo : Sebelum membersihkan hio lo, abunya dipindahkan ke gelas khusus, karena abu yang ditempatkan di hio lo akan disaring. Maka siapkan 2 gelas khusus, yang satu diisi beras, digunakan untuk tempat menancapkan hio. Setelah selesai membersihkan altar, beras ini dapat digunakan untuk memasak. Sedangkan, gelas yang satu lagi digunakan untuk tempat memindahkan abu hio loh (abu tempat hio) yang akan disaring. Setelah bersih dan dikeringkan dengan lap khusus, maka abu dipindahkan kembali ke tempat hio lo.

5.  Persembahan : Setelah selesai dibersihkan, dilanjutkan dengan memberikan persembahan, misalnya, buah, bunga, dan lain-lain. 

6. Kim Hua : Setelah dibersihkan, altar dirapihkan dan bila perlu dapat ditambahkan atribut-atribut keagamaan (atribut lama / Kim Hua yang lama dibakar dan diganti yang baru).

Setelah semua selesai dibersihkan baru kim sin para sin beng (patung Dewa) dikembalikan ketempat semula, serta kembali melakukan sembahyang menyampaikan kepada Dewa-Dewi bahwa pembersihkan tempat tinggal sin beng / Dewa telah selesai dilaksanakan. 

Makna membersihkan altar tidak hanya dipandang dari segi kebersihan dan keindahan saja, melainkan dari hakekat altar tersebut, yaitu agung dan mulia. Untuk itu, hakekat membersihkan altar adalah agar orang senantiasa belajar menjadi orang yang mulia dan agung.

Karenanya, belajarlah untuk senantiasa mengingat hal-hal yang baik, maka jiwa akan menjadi baik dan kekotoran batin akan berkurang. Perbuatan yang dilakukan dalam kehidupan sehari-hari harus berpedoman dan belajar untuk senantiasa menjadi orang yang bajik yaitu dimana pun berada, harus menjadi manusia berguna dan senantiasa memberi serta membawa keberuntungan kepada semua makhluk. 

Oleh karena itu, makna membersihkan altar berarti pula senantiasa mengintrospeksi, membersihkan batin agar selalu mengingat yang baik, merenung dan memperhatikan yang baik. Salam kebajikan 
sumber :
http://kebajikandalamkehidupan.blogspot.co.id/2014/01/tradisi-membersihkan-altar-dan-rupang.html

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;