Kamis, 08 November 2012

4 Ajaran Liao Fan

Narator : “Menciptakan Takdir” berarti membentuk nasib dan bukannya menjadi terikat olehnya.

Ajaran “Belajar Menciptakan Takdir” membicarakan prinsip di balik nasib dan pengetahuan yang diperlukan untuk merobahnya.

Dengan menceritakan pengalaman-pengalaman pribadinya dan upaya-upaya yang dilakukannya dalam mengubah takdir, Liao-Fan mengajari anaknya, Tian-Chi, untuk tidak terikat oleh nasib tetapi sebaliknya berusaha sekuat tenaga untuk mempraktekkan kebajikan dan mengikis habis perbuatan yang salah.



Orang jangan menolak berbuat baik semata-mata karena tindakan tersebut kelihatannya tidak berarti manfaatnya, atau melakukan kejahatan hanya karena tampak sepele.

Jika dilakukan dengan cara yang benar, dapat dipastikan bahwa takdir seseorang akan berubah. Seiring dikatakan “Dengan menahan diri dari tindakan yang salah dan melaksanakan segala bentuk perbuatan baik, malapetaka juga akan menyingkir dan nasib baik berdatangan.”Inilah prinsip di balik penciptaan nasib seseorang.



Liao-Fan: Ayah meninggal ketika saya masih kecil dan ibu membujuk saya untuk belajar ilmu pengobatan daripada menjadi seorang sarjana.



Ibu : Belajar ilmu pengobatan merupakan jalan yang baik untuk menyokong dirimu sendiri dan menolong orang lain. Selain itu, dengan keahlian seperti itu engkau tidak perlu khawatir lagi dalam mencari nafkah dan bahkan bisa terkenal dengan ilmu pengobatanmu. Ayahmu juga selalu berharap seperti itu.



Liao-Fan: Suatu hari, di kuil Awan Welas Asih, saya bertemu dengan orang tua yang berpenampilan luar biasa dan berjenggot panjang. Dia begitu mirip petapa suci sehingga saya cepat-cepat memberi hormat padanya. Orang tua itu berkata pada saya…



Orang Tua : Engkau ditakdirkan menjadi pejabat Negara. Engkau dapat mencapai kedudukan Sarjana Terpandang Tingkat Pertama tahun depan, tetapi mengapa engkau tidak belajar untuk mengikuti ujian?



Liao-Fan : Jadi saya menceritakan padanya bagaimana ibu menyarankan saya berhenti berusaha menjadi sarjana dan sebaliknya mempelajari ilmu pengobatan. Kemudian saya menanyakan nama, tempat lahir dan tempat tinggalnya. Dia menjawab...



Orang Tua : Nama panggilan saya Kong. Saya datang dari Propinsi Yunnan. Saya mewarisi pengetahuan dari Tuan Shao, rang yang mengembangkan seni meramal. Menurut perhitungan, saya seharusnya meneruskannya kepadamu.



Liao-Fan : Saya membawa Tuan Kong ke rumah saya dan memebritahu ibu mengenainya. Ibu berpesan untuk memperlakukannya dengan baik dan berkata…



Ibu : Karena Tuan Kong begitu ahli dalam seni meramal masa depan, dia seharusnya juga mengetahui masa lalu kita. Mari kita tanya padanya dan uji keasliannya.



Liao-Fan : Hasilnya, saya menemukan perhitungan Tuan Kong sangat tepat bahkan untuk hal-hal kecil. Setelah mendengar nasehatnya, kembali terpikir oleh saya untuk belajar. Saya kemudain meminta nasehat sepupu saya Shen-Chen. Dia memberiku saran …



Sepupu : Kawanku, Tuan Yu Hai-Gu sedang mengajar di rumah Sheng Yo-Fu. Saya dengan sengan hati akan membawa kamu ke sana untuk menumpang tinggal dan belajar.



Liao-Fan : Itulah ceritanya bagaimana saya menjadi murid Yu. Kembali, Tuan Kong membuat ramalan untukku.



Tuan Kong : Sebagai murid, engkau akan memperoleh ranking ke-14 dalam ujian kabupaten, ranking ke-71 dalam ujian daerah, dan ranking ke-9 dalam ujian propinsi.



Liao-Fan : Tahun berikutnya, pada tiga tempat pelaksanaan ujian itu, saya mendapatkan ranking persis dengan yang diramalkan Tuan Kong. Kemudian Tuan Kong membeberkan ramalan bagi seluruh hidup saya.



Tuan Kong : Engkau akan lulus ujian ini dan ujian itu pada tahun sekian dan sekian engkau akan menjadi pegawai negeridi tahun sekian, dan pada tahun sekian engkau akan mendapatkan kenaikan pangkat. Akhirnya, engakau akan ditunjuk sebagai hakim selama 3 ½ tahun, engkau akan meletakkan jabatan dan kembali ke kampung halaman. Pada umur 53 tahun engkau akan mati sekitar pukul 01.00 pagi di bulan ke-8 tanggal 14. Sayang sekali engkau tidak akan mempunyai anak.



Liao-Fan : Saya mencatat dan mengingat semua perkataannya. Sejak itu, hasil dan setiap ujian yanga saya ikuti ternyata sesuai dengan ramalan Tuan Kong. Tuan Kong meramalkan saya abru akan dinaikkan jabatan setelah meneirma upah seberat 91 goni dan 5 gantang beras. Akan tetapi, hanya dengan menerima 71 goni beras, saya telah mendapat rekomendasi kenaikan pangkat dari Tuan Tu, pejabat senior bidang pendidikan. Ini membuat saya diam-diam mulai meragukan ramalan-ramalan Tuan Kong.



Liao-Fan : Akan tetapi, ramalan Tuan Kong pada akhirnya ternyata tepat, sebab rekomendasi tadi ditolak Tuan Yang, atasan Tuan Tu. Hingga beberapa tahun kemudian, saat Tuan Ying Chiu-Min melihat hasil ujian saya terdahulu dan berseru…



Tuan Ying : Kelima karangan singkat ini sungguh bagus, sama baiknya dengan laporan untuk Kaisar sendiri! Bagaimana mungkin kita dapat mengubur karya sarjana sehebat ini?



Liao-Fan : Tuan Ying memerintahkan pengadilan mengeluarkan surat perintah resmi bagu saya untuk dijadikan kandidat “siswa kerajaan” di bawah otoritas beliau. Setelah menjalani kenaikan pangkat yang bersejarah ini, perhitungan menunjukkan bahwa saya telah menerima persis 91 goni dan 5 gantang beras. Sejak itu, apakah itu kenaikan pangkat, promosi atau pun peningkatan jumlah kekayaan, saya betul-betul percaya bahwa semuanyanya terjadi sesuai dengan waktunya. Bahkan umur orang pun sudah ditakdirkan.



Saya mulai melihat bahwa segalanya ini sudah pasti, dan berhenti untuk mencari kemenangan dan keuntungan. Setelah terpilih sebagai seorang siswa kerajaan, saya diharuskan memasuki Universitas Beijing. Tahun-tahun di ibukota, minta saya untuk bermeditasi tumbuh dan saya sering duduk diam tanpa memikirkan apa pun, saya kehilangan minat terhadap buku dan berhenti belajar sama sekali.



Sebelum saya memasuki Universitas Nasional di Nanjing, saya berkunjung kepada Yun Gu, seorang guru Zen yang telah cerah, di Pegunungan Chishia. Kami duduk saling berhadapan di dalam Aula Zen selama tiga hari tiga malam tanpa tidur. Guru Yun-Gu akhirnya bertanya kepada saya ..



Guru Yun-Gu : Orang biasa tidak mampu mencapai tingkat kesucian karena mereka terlalu banyak memiliki pikiran yang berkeliaran dan palsu. Dalam meditasi tiga hari yang kita jalankan, saya tidak melihat sedikit pun danya pikiran yang bercabang dalam diri Anda. Bagaimana bisa begitu?



Liao-Fan : Saya menjawab, “Tuan Kong telah meramal dengan tepat semua yang akan terjadi dalam hidup saya. Saya telah mengerti bahwa hidup, mati, promosi, dan kegagalan sduah ditakdirkan. Tidak ada gunanya bagi saya untuk memikirkan atau berusaha mendapatkannya. Itulah sebabnya Guru tidak melihat adanya pikiran yang berkeliaran dalam diri saya.” Guru Yun-Gu tertawa.



Guru Yun-Gu : Tadinya saya pikir engkau orang yang punya kemampuan luar biasa! Sekarang saya sadar engkau bukan siapa-siapa melainkan Cuma orang wam, dan rata-rata!



Liao-Fan : Merasa bingung atas perkataan Guru Yun-Gu, saya memohon penjelasan darinya.



Guru Yun-Gu : Batin orang rata-rata selalu ditempati oleh pikiran yang melantur dan khayalan, sehingga secara alamiah kehidupan mereka diikat oleh hawa yin-yang, dan nasib. Kita tidak dapat menyangkat bahwa takdir itu memang ada, namun hanya orang-orang biasa yang terikat olehnya. Takdir tidak dapat mengikat mereja yang mengembangkan kebajikan agung.



Narator : Jasa-jasa baik yang berhasil dikumpulkan dari perbuatan-perbuatan besar sedemikian agungnya sehingga nasib ‘asli’ juga dapat berubah menjadi lebih baik dengan melakukan perbuatan-perbuatan itu.



Guru Yun-Gu : Jasa-jasa yang dikumpulkan sesungguhnya dapat mengubah takdir mereka dari penderitaan kepada kebahagiaan, dari kemiskinan kepada kemakmuran, dan umur pendek menjadi umur panjang. Demikian pula halnya, takdir tidak dapat menjamin mereka yang melakukan perbuatan yang luar biasa jahatnya.



Narator : Kejahatan yang berat dan kuat dapat menghancurkan hidup orang yang dipenuhi kemakmuran dan nasib baik karena akibat kejahatan itu akan merusak takdirnya semula. Hidup orang itu dapat berubah dari baik menjadi buruk.

 


Guru Yun-Gu : Oleh karena itu, jika orang tidak dapat berefleksi pada hatinya sendiri melainkan Cuma secara membuta mengejar kemasyhuran, nasib baik, dan umur panjang dari sumber-sumber luar, usahanya ini cuma akan sia-sia. Seperti yang pernah dikatakan Mencius ...

Mencius : Dalam berupaya, orang harus mengikuti jalan yang benar. Dalam meraih, orang meraih apa yang berhak didapatkannya sesuai dengan nasibnya.

Narator : Pada akhirnya, apapun yang dicapai tetap merupakan bagian dari takdir orang itu sendiri.

Guru Yun-Gu : Jika orang mencoba mendapatkan kualitas-kualitas ini dari luar, bahkan melakukan perbuatan buruk untuk mendapatkannya, maka orang itu tidak hanya akan kehilangan kualitas-kualitas sebelah dalamnya, seperti kebajikan dan ketulusan, tetapi juga nasib baik yang telah ada sebelumnya. Bahkan kejahatan yang dilakukan karena adanya ketamakan untuk memperoleh lebih banyak, dapat mengurangi rejeki yang ada dalam takdirnya semula. Dari sini, kita dapat melihat bahwa tidak ada manfaat yang dapat diperoleh dari pencarian secara membuta. Apa yang telah diramal Tuan Kong tentang hidupmu?

Liao-Fan : Saya katakan padanya semua yang telah diramalkan secara terperinci, mulai dari ranking yang saya dapatkan dalam ujian, sampai pengangkatan saya sebagai jabatan hingga tanggal saya mati.

Guru Yun-Gu : Menurut penilaianmu sendiri, apakah engkau patut menerima jabatan di kerajaan atau pun seorang anak?

Liao-Fan : Saya merenungkan dengan cukup lama perbuatan-perbuatan dan sikap saya di masa lalu. Kemudian saya menjawab, “Tidak, saya tidak merasa pantas mendaptkan jabatan di kerajaan maupun seorang anak. Mereka mendapatkan jabtan di istana, semuanya memiliki tampang orang yang bernasib baik, sedangkan saya tidak. Saya juga tidak memupuk kebajikan untuk mengembangkan nasib baik. Saya orang yang sangat tidak sabar, tidak toleran, dan tidak disiplin, kalau bicara juga tidak terkendali. Saya juga memiliki keangkuhan dan rasa sombong yang tinggi. Ini semua merupakan tanda-tanda nasib yang kurang baik dan kurangnya jasa-jsasa baik. Bagaimana mungkin saya bisa mendapatkan jabatan di istana?”

Narator : Selanjutnya, kita akan melihat mengapa Liao-Fan tidak mempunyai anak. Suka akan kebersihan merupakan hal yang baik, tapi itu dapat menjadi masalah jika orang menjadi terobsesi oleh kebersihan. Ada pepatah tua yang mengatakan, “Hidup berasal dari debu di bumi dan air yang terlalu bersih sering tidak ada ikannya.”

Liao-Fan : Alasan pertama mengapa saya merasa tidak berhak mendapatkan seorang putra adalah saya terlalu terikat dengan kebersihan, yang menyebabkan saya kurang memiliki perhatian pada orang lain. Alasan kedua adalah ...

Narator : ... keserasian merupakan pemekar semua kehidupan.

Liao-Fan : Saya mempunyai watak mudah marah. Alasan ketiga didasarkan pada prinsip bahwa …

Narator : … kasih sayang adalah dasar untuk mendapatkan keturunan, dan kekasaran merupakan akar kemandulan.

Liao-Fan : Saya terlalu menjaga nama baik saya dan tidak mau berkorban sedikit pun untuk kepentingan orang lain. Alasan keempat adalah bahwa saya berbicara terlalu banyak sehingga menghabiskan banyak tenaga (chi). Alasan kelima adalah bahwa saya suka menegak minuman keras yang melemahkan jiwa saya.

Narator : Untuk tetap sehat, orang jangan tidur di siang hari lalu tidak tidur hingga larut malam.

Liao-Fan : Alasan keenam saya tidak mempunyai anak laki-laki adalah kebiasaan saya tidak tidur hingga jauh malam, saya tidak mengerti bagaimana caranya menghemat tenaga saya. Di samping itu, saya mempunyai banyak kelemahan lainnya, terlalu banyak untuk disebutkan satu-persatu. Guru Yun-Gu kemudian berkata ...

Guru Yun-Gu : Jadi menurutmu, ada banyak hal dalam hidup ini yang tidak patut engkau terima, tidak hanya ketenaran dan anak!

Narator : Nasib baik dan nasib buruk keduanya dibentuk dari dalam hati. Orang bijaksana tahu bahwa semua yang berhasil mereka capai atau pun gagal mereka capai dalam hidup ini adalah hasil dari perbuatan dan pikiran mereka sendiri. Hanya orang bodoh dan tidak mengerti yang menganggap semua itu adalah nasib dan takdir!

Guru Yun-Gu : Mereka yang mempunyai uang jutaan dalam hidup ini pasti telah mengembangkan nasib baik yang setara dengan jumlah uang itu di masa lalu. Mereka yang memiliki uang ribuan, pasti telah mengembangkan nasib baik yang setara dengan hasil tersebut. Mereka yang mati kelaparan, menerima hal itu karena setimpal dengan perbuatan mereka di masa lalu. Kita harus memahami bahwa pikiran dan perbuatan orang-orang itu di masa lalu menciptakannasib mereka di saat ini; hasil karma hari ini semata-mata buah dari perbuatan mereka. Langit sekedar menghukum orang yang berbuat kejahatan dengan penderitaan yang patut mereka terima dan menganugerahkan nasib baik bagi mereka yang memang berhak.

Narator : Bagian selanjutnya adalah nasihat Guru Yun-Gu kepada Liao-Fan, dengan menggunakan pandangan orang awam, guna meyakinkannya untuk berbuat kebajikan.

Guru Yun-Gu : Memiliki anak sema dengan memiliki buah yang tumbuh dari benih. Jika benih tertanam dengan baik, buahnya akan tumbuh dengan baik pula. Jika benih tidak tertanam dengan baik, maka buah yang dihasilkan juga tidak akan baik. Contohnya, jika seseorang telah cukup mengumpulkan jasa baik dan kebajikan untuk seratus keturunan, maka dia akan mempunyai keturunan yang akan berlangsung hingga seratus generasi.

Ia yang telah mengumpulkan jasa-jasa dan kebajikan untuk sepuluh keturunan, akan mendapat keturunan hingga sepuluh generasi untuk meikmati hasil baik tesebut. Prinsip yang sama berlaku bagi mereka yang memiliki tiga keturunan atau dua keturunan. Bagi mereka uang tidak mempunyai keturunan sama sekali, itu dikarenakan mereka tidak cukup mengumpulkan jasa-jasa baik dan kebajikan. Bahkan, bisa jadi mereka malah telah memupuk kejahatan!

Sekarang, setelah mengenali kelemahan-kelemahan diri sendiri, engkau dapat berusaha untuk mengubah dan memperbaiki perbuatan-perbuatan salah yang telah menyebabkan engkau tidak mempunyai anak dan tidak dapat menjadi pejabat di istana. Engkau harus berupaya mengembangkan kebajikan dan tenggang rasa, memperlakukan orang lain dengan penuh welas-asih dan harmoni. Di samping itu, jagalah kesehatan dan hematlah tenaga serta semangatmu.

Hiduplah seolah-olah semua yang berasal dari masa lalu telah buyar kemarin, dan semua yang akan datang dimulai hari ini. Jika mampu mencapai ini, engkau telah menjadi orang yang baru dilahirkan kembali. Jika tubuh fisik kita saja diatur oleh nasib, bagaimana mungkin pikiran yang penuh kebajikan dan disiplin tidak mendapatkan tanggapan dari langit? Seperti yang tertulis dalam bab Tai Ja dalam kitab Tiongkok Tentang Sejarah…

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;