Rabu, 07 November 2012

JING TIAN ZUN ZU

Secara hakiki, dasar kepercayaan oang Tionghoa berasal dari ajaran KONG ZI yaitu “JING TIAN ZUN ZU” yang berarti “Memuliakan Tuhan dan Menghormati Leluhur”.

            Asas inilah yang kemudian banyak memegang peran dalam berbagai upacara-upacara keagamaan dan menjadi tulang punggung kebudayaan spirituilnya. “Zu” atau “Leluhur” dipuja dan dihormati oleh satu keluarga saja. Sedangkan “Shen” atau “Roh Suci” atau “Dewa” dipuja dan dihormati oleh banyak orang. Zu meninggalkan kebajikan dan mengulurkan berkah buat satu keluarga tertentu saja, tetapi Shen berbuat kebajikan dan melimpahkan berkah bagi rakyat banyak.

            Di dalam Li Ji (Lee Ki – hokkian) atau Kitab Catatan Kesusilaan/Kitab Catatan Upacara yang ditulis oleh Nabi Kong Zi disebutkan bahwa “Kaisar-kaisar bijaksana harus dijunjung tinggi, orang-orang bijak yang membuat undang-undang untuk ketentraman rakyat harus dihormati, orang yang setia dalam menjalankan tugasnya harus dihormati, orang-orang yang membaktikan dirinya sepenuh hati pada Negara harus dihormati, orang gagah dan cendikiawan yang mampu menolak dan menghindarkan rakyat banyak dari malapetaka harus dihormati ……”. Dari keterangan itu dapat kita simpulkan bahwa orang-orang yang amal baktinya berguna untuk rakyat mendapat penghormatan dan layak dipuja dalam kelenteng sebagai “Shen”. Ada pameo yang mengatakan bahwa “Wan Wu Ben Yu Tian” yang artinya “Semua makhluk berasal dari Tuhan”. Jadi Tian menurunkan Zu dan dari Zu inilah diturunkan kita semua. Dari dasar pemikiran yang cukup sederhana ini berkembanglah suatu kebiasaan untuk memuja Tian sebagai pencipta alam dan penghormatan kepada leluhur.

            Tian sebagai Pencipta memang hanya satu, tapi jumlah Shen menjadi semakin banyak sesuai dengan tugas masing-masing sebagai “pembantu” Tian dalam mengatur alam semesta ini. Untuk minta petunjuk atau pernyataan terima kasih kepada para Shen tersebut maka diadakanlah upacara persembahyangan. Karena jumlah Shen yang tidak sedikit itu maka upacara-upacara menjadi makin sering dilakukan dan tata caranya makin beraneka ragam. Asal-usul para Shen itu kemudian menjadi semakin samara, sehingga timbul bermacam versi dari berbagai tempat yang berbeda-beda. Biasanya orang-orang memberi hormat tiap kali ia bertemu dengan Shen di suatu kelenteng walau ia sama sekali tak tahu siapa Shen yang ia temui itu. Mereka biasanya menyebut Shen sebagai “Shen Ming” yang berarti “Roh Gemilang” atau “Roh Suci”.

            Dari dasar ajaran “Jing Tian Zun Zu” yang berasal dari Nabi Kong Zi yang diuraikan di atas, diperkaya lagi dengan ajaran Daoisme dan Budhisme, maka akhirnya muncullah sosok agama khas Tionghoa yang merupakan endapan-endapan dari beberapa unsur di atas. Dalam kaitan inilah apa yang kita lihat adalah pemujaan terhadap para Budha (Fo Zhu), Bodhisatva (Pu Sa), Arhat (Luo Han), Dewa (Xian), Malaikat (Shen Ming), Nabi (Sheng) dan roh suci lainnya. Agama khas ini di daratan Tiongkok, Hongkong, dan Taiwan disebut sebagai ZU XIAN JIAO yang secara harfiah berarti “AGAMA LELUHUR”. Agama inilah yang sekarang ini dianut oleh sebagian besar orang Tionghoa baik di negeri asalnya maupun di perantauan.

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;