Selasa, 06 November 2012

PERSEMBAHAN TERBAIK DI TIBET




Pada abad kesebelas masehi, di Tibet, hidup seorang bhikkhu bernama Ben. Dia dikenal sebagai seorang Geshe (gelar kesarjanaan– red) sekte Kadampa yang cerdas dan memiliki batin yang cerah. Dia juga terkenal karena latihan etikanya yang tanpa cacat dan sungguh-sungguh membaktikan dirinya dalam tekad suci Bodhisatva. Dia adalah praktisi Mahayana yang telah ‘cerah’.

Suatu kali Geshe Ben melakukan retret ( petapaan ) di gua gunung. Generasi yogi petapa telah melengkapi gua itu dengan pintu kayu keras, altar batu, dan sebuah perapian. Meski demikian, gua itu tetap mencerminkan sebuah gua sederhana yang jauh dari keramaian yang merupakan tempat terbaik dari para petapa melakukan meditasi.

Di akhir waktu pengasingannya yang lama, Geshe Ben menerima kabar bahwa para penyokongnya (donatur –red) akan berkunjung keesokan harinya dengan membawa kebutuhan hidup, persembahan, dan ingin menerima restunya. Sebagai persiapan untuk menerima tamu-tamunya, Geshe Ben membersihkan dan memoles segala sesuatu yang ada di dalam gua dan menyusun persembahan yang indah-indah di altar. Kemudian dia mundur dan memandang tempat tinggalnya dengan penuh kekaguman.

“Astaga!!” Ben tiba-tiba berteriak keras dan mengamati hasil pekerjaannya,
“Kekuatan jahat apa yang telah memasuki tempat perteduhan orang munafik ini?“
Spontan ia bergerak ke sebuah sudut ruangan yang gelap dan mengambil segenggam penuh debu dan kotoran, lantas melemparkannya ke atas altar yang tanpa noda itu.
“Biarkan mereka melihat petapa ini dan tempat tinggalnya sebagaimana adanya!“, katanya dengan riang. “Lebih baik tidak mempersembahkan apa-apa daripada mempersembahkan demi kebajikan yang palsu.”

Pada saat itu Geshe Ben telah menyadari bahwa persembahan yang diaturnya sedemikian indahnya di tempat petapaannya yang segar itu bukan untuk dipersembahkan kepada Guru Agung Buddha melainkan hanya untuk memuaskan keakuannya, dengan tujuan untuk mengesankan tamu-tamunya.

“Biarkan mereka datang berkunjung sekarang,“ pikirnya dengan puas. Setahun kemudian, ketika Padampa Sangyay, Buddha Tingri, datang dari India dan mendengarkan cerita itu, Beliau berkata, “Senggenggam kotoran itu merupakan persembahan terbaik yang pernah dibuat di Tibet. “

Sumber : Das, Surya, The Snow Lion’s Turquoise Mane—
Wisdom Tales From Tibet, Harper San Fransisco.
Dikutip dari Majalah Manggala Edisi Juli-Agustus 1998.

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;