Rabu, 28 November 2012

Penyatuan Hindu & Buddha dalam Tantra

Bersatu dalam Rajutan Tantra
Prof. I Ketut Widnya PhD. [Rektor IHDN Gde Pudja – Mataram]
Kesamaan-kesamaan dalam ajaran Tantra telah menyatukan Hindu (Siwaisme) dan Buddhisme, menjadi satu mazab keagamaan tunggal: Sivabuddha. Dalam teks sastra Jawa Kuno kenyataan itu berpuncak dalam sebutan “ya Buddha ya Siva”, yang berarti: tidak ada perbedaan apakah Anda seorang penganut Siva atau Buddha.
Bersatu dalam Rajutan Tantra
Prof. I Ketut Widnya PhD. [Rektor IHDN Gde Pudja – Mataram]
Kesamaan-kesamaan dalam ajaran Tantra telah menyatukan Hindu (Siwaisme) dan Buddhisme, menjadi satu mazab keagamaan tunggal: Sivabuddha. Dalam teks sastra Jawa Kuno kenyataan itu berpuncak dalam sebutan “ya Buddha ya Siva”, yang berarti: tidak ada perbedaan apakah Anda seorang penganut Siva atau Buddha.
Sebagian besar sarjana menerima Tantrayana merupakan faktor utama yang memberi ruang terjadinya fusi antara Sivaisme dan Buddhisme, sehingga menjadi suatu mazab keagamaan yang berdiri sendiri di Indonesia. Bahkan Moens secara khusus melukiskan bahwa Tantrayana, khususnya Kalacakratantra, bertanggung jawab atas penyatuan mazab Siva-Buddha di Indonesia. Dr. N.J. Krom juga berpendapat. penyatuan antara Sivaisme dan Buddhisme di Indonesia dimungkinkan karena pengaruh Tantrayana atas kedua sistem keagamaan tersebut. Zoetmulder menerima pendapat Krom tentang pengaruh Tantrayana dan menamakan fenomena ini dengan nama: “tantirme-bhairavabouddhique”, yang ditandai dengan pelaksanaan upacara inisiasi di pekuburan dan disertai dengan minum darah, alcohol, dan hubungan seks.
Tantra itu suatu kombinasi unik antara mantra, upacara, dan pemujaan secara total. Ia adalah agama dan juga filosofi, yang berkembang baik dalam Hinduisme maupun Buddhisme. Definisi Tantra dijelaskan dalam kalimat ini: “shasanat tarayet yastu sah shastrah parikirt-titah, yang berarti, “yang menyediakan petunjuk sangat jelas (clear-cut guidelines) dan oleh karena itu menuntun ke jalan pembebasan spiritual pengikutnya, disebut sastra.” Akar kata trae diikuti sufiks da menjadi tra, yang berarti ‘yang membebaskan’. Kita melihat penggunaan yang sama akar kata tra dalam kata mantra. Definisi mantra adalah: “mananat tarayet yastu sah mantrah parikirt-titah” yang berarti:
“Suatu proses yang, ketika diulang-ulang terus menerus dalam pikiran, membawa pembebasan, disebut mantra.”
Beberapa sarjana mencoba membagi Tantra menjadi dua bagian utama, yaitu:
“jalan kanan” dan “jalan kiri.” Bernet Kemper dalam bukunya, Monumental Bali, Introduction to Balinese Archaeology & Guide to the Monuments, terbitan tahun 1991, halaman 53, berpendapat, Tantra “jalan kanan” (menghindari praktik ekstrem, mencari-cari pengertian yang mendalam, dan pembebasan melalui asketisme) harus dibedakan dari “jalan kiri” (black magic dan ilmu sihir). Ia menegaskan, di “jalan kanan”, bhakti atau penyerahan diri memegang peranan sangat penting; dan lebih daripada itu, bhakti cenderung menolak dunia material. Sedangkan “jalan kiri” mempunyai kecenderungan sangat berbeda. Ia berusaha keras menguasai aspek-aspek kehidupan yang mengganggu dan mengerikan, seperti kematian dan penyakit. Untuk mengatasi hal tersebut, eksistensi kekuatan keraksasaan (demonic) “jalan kiri” membuat kontak langsung di tempat-tempat yang mengerikan, seperti di pekuburan.
Pandangan kalangan akademis ini sangat berbeda dengan pandangan praktisi Tantra. Para praktisi Tantra pada umumnya menolak pembagian Tantra atas Tantra positif dan negatif. Mereka menekankan pada metode untuk mentransformasikan keinginan.
Lama Thubten Yeshe, seorang praktisi Tantra Tibet, mengatakan, Tantra menggunakan pendekatan yang berbeda. Meskipun Tantra mengakui bahwa khayalan, seperti keterikatan kepada keinginan, adalah sumber penderitaan dan oleh karena itu harus diatasi, namun Tantra juga mengajarkan keahlian untuk menggunakan energi khayalan tersebut untuk memperdalam kesadaran kita sehingga menghasilkan kemajuan spiritual. Seperti halnya mereka yang dengan keahliannya mampu mengangkat racun tumbuh-tumbuhan dan menjadikannya obat mujarab, seperti itu pula seorang yang ahli dan terlatih dalam praktik Tantra, mampu memanipulasi energi keinginan, bahkan kemarahan, menjadi mapan. Ini sungguh-sungguh sangat mungkin dilakukan.
Dalam pengertian tertentu, Tantra merupakan suatu teknik mempercepat pencapaian tujuan agama atau realisasi sang Diri dengan menggunakan berbagai medium, seperti mantra, yantra, mudra, mandala, pemujaan terhadap berbagai dewa dan dewi, termasuk pemujaan kepada makhluk setengah dewa dan makhluk-makhluk lain, meditasi, dan berbagai cara pemujaan, serta praktik yoga yang kadang-kadang dihubungkan dengan hubungan seksual. Elemen-elemen tersebut terdapat dalam Tantra Hindu maupun Buddha. Kesamaan teologi ini menjadi faktor penting yang memungkinkan Tantra menjadi salah satu medium penyatuan antara Sivaisme dan Buddhisme di Indonesia.
Hubungan seks dalam Tantra, seperti diperkirakan oleh Dasgupta, merupakan penyimpangan konsep awal Tantra. Konsep awal Tantra meliputi elemen-elemen seperti yang disebutkan tadi, yakni: mantra; yantra, mudra, dan yoga. Penyimpangan tersebut terjadi karena penggunaan “alat-alat praktis” (practical means) dalam Tantra Buddha yang berdasarkan prinsip-prinsip Mahayana dimaksudkan untuk merealisasikan tujuan tertinggi. Dengan kata lain, tujuan tertinggi, baik Tantra Hindu maupun Buddha, adalah tercapainya keadaan sempurna dengan penyatuan antara dua praktik (prajna dan upaya) serta merealisasikan sifat non-dual Realitas Tertinggi.
H.B. Sarkar dalam buku Literary Heritage of South East Asia yang terbit tahun 1980, halaman 71, menyatakan, hubungan seksual dalam Tantra lebih diarahkan untuk mengontrol kekuatan alam, bukan untuk mencapai pembebasan. Ia mengatakan, secara umum, tradisi Indonesia membagi tujuan hidup manusia menjadi dua: pragmatis dan idealistis. Mengontrol kekuatan alam merupakan salah satu tujuan pragmatis. Hal ini biasanya dilakukan oleh raja yang mempraktikkan sistem Kalacakrayana dalam usaha melindungi rakyatnya, memberikan keadilan, kesejahteraan, dan kedamaian.
Di Indonesia dikenal tiga jenis Tantra, yaitu: Bhairava Heruka di Padang Lawas, Sumatra Barat; Bhairava Kalacakra yang dipraktikkan oleh Raja Krtanegara dari Singasari dan Adityavarman dari Sumatra yang sezaman dengan Gajahmda di Majapahit; dan Bhairava Bhima di Bali. Arca Bhairava Bima terdapat di Pura Edan, Bedulu, Gianyar, Bali.
Menurut Prasasti Palembang (684 M), Tantrayana masuk ke Indonesia melalui Kerajaan Srivijaya di Sumatra pada abad ke-7. Kalacakratantra memegang peranan penting dalam penyatuan Sivaisme dan Buddbisme, karena dalam Tantra ini, Siva dan Buddha dipersatukan
menjadi Sivabuddha. Konsep Ardhanarisvari memegang peranan yang sangat penting dalam Kalacakratantra. Kalacakratantra mencoba menjelaskan penciptaan dan kekuatan alam dengan penyatuan Dewi Kali yang mengerilcan,.tidak hanya dengan Dhyani Buddha, melainkan juga dengan Adi Buddha sendiri. Kalacakratantra mempunyai berbagai nama dalam sekte Tantra yang lain, seperti Hewajra, Kalacakra, Acala, Cakra Sambara, Vajrabairava, Yamari, Candamaharosana, dan variasi bentuk Heruka.
Dalam Tantrayana, ritual merupakan elemen utama buat merealisasikan Kebenaran Tertinggi. John Woodroffe mengatakan, ritual merupakan seni keagamaan. Seni adalah bentuk luar materi sebagai ekspresi ide-ide yang berdasarkan intelektual dan dirasakan secara emosional. Seni ritual berhubungan dengan ekspresi ide-ide dan perasaan tersebut yang secara khusus disebut religius. ini adalah suatu cara, dengan mana kebenaran religius ditampilkan, dan dapat dimengerti dalam bentuk material dan symbol-simbol oleh pikiran. Ini berhubungan dengan semua manifestasi alam dalam wujud keindahan, di mana, untuk beberapa alasan, Tuhan memperlihatkan Diri Beliau Sendiri. Tetapi ritual tidak terbatas hanya untuk tujuan itu semata-mata. Artinya, dengan seni religius sebagai alat, pikiran ditransformasikan dan disucikan.
Mazab Siva-Buddha dengan pengaruh khusus Kalacakratantra dapat dilihat pada tinggalan-tinggalan arkeologi, seperti di Candi Jawi. Prapanca dalam Nagarakrtagama canto 56, stanzas 1 and 2, melukiskan monumen ini dengan sangat indah. Bagian bawah candi, yaitu bagian dasar dan badan candi, adalah Sivaistis, sedangkan bagian atas atau atap adalah Buddhistis, karena dalam ruang terdapat area Siva dan di atasnya, di langit-langit, terdapat arca Aksobhya. Inilah alasannya mengapa Candi Jawi menjadi sangat tinggi, dan oleh karena itu disebut sebuah Kirtti.
Dalam Tantra Hindu prinsip metafisik Siva sakti dimanifestasikan di dunia material ini dalam wujud laki-laki dan perempuan. Demikian pula halnya dalam Tantra Buddha pola sama diikuti, di mana prinsip-prinsip metafisik Prajna dan Upaya dimanifestasikan dalam wujud perempuan dan laki-laki. Tujuan tertinggi kedua mazab Tantra ini adalah penyatuan sempurna, yaitu penyatuan antara dua aspek dan realitas dan realisasi dan sifat-sifat non-dual roh dan non roh.
Secara fundamental, sebagaimana dipaparkan S.B. Dasgupta, prinsip-prinsip Tantra sama di mana-mana. Perbedaan-perbedaan kecil, yang barangkali ada, hanyalah perbedaan pada nada dan warna. Dalam Tantra Hindu, nada dan warna diisi oleh ide-ide filsafat, agama dan praktik-praktik agama Hindu. Sedangkan Tantra Buddha diisi oleh ajaran-ajaran agama Buddha.
Sehubungan dengan Tantra Hindu dan Buddha ini, H.B. Sarkar mengatakan, mistik yang lebih ma dan ritual dengan praktik-praktik shamanisme diperlakukan serta dimodifikasi dengan perhiasanperhiasaan baru dan pemujaan yang didominasi oleh mantra, mudra, abhiseka, dan sebagainya. Di sini, baik Tantra Buddha maupun Tantra Hindu sebagian besar menggunakan simbol-simbol luar dan polayang sama dalam penyelenggaraan ritual, namun secara keseluruhan isi dan objek kedua Tantra ini berbeda. Sebab, para sadhaka Buddha - melalui praktik Tantra menginginkan pembebasan dan ikatan dunia material dan tenggelam ke dalam kebahagiaan abadi, sedangkan Tantra Siva ingin mengontrol dunia material.
Dengan kenyâtaan-kenyataan tersebut tidak mengherankan kalau Sivaisme dan Buddhisme bisa mencapai penyatuan begitu mendalam melalui medium ajaran Kalacakratantra. Alasan atas kuatnya penyatuan tersebut juga dapat ditelusuni melalui fakta sejarah bahwa awal mula kehadiran Kalacakratantra di antara pemeluk Hindu dan Buddha berawal dari perlawanan terhadap pengaruh kekuasaan Islam. Biswanath Banerjee mengatakan, penyaman dewa-dewi Hindu mencapai puncaknya pada waktu berkernbangnya sistem Kalacakra.
Faktor utama yang mendorong berkembangnya kecenderungan berkompromi antara Buddhisme dengan berbagai sekte dalam agama Hindu, dapat dilacak keberadaaannya dan kehadiran agama dan kebudayaan Islam. Ini dapat dipelajari dan teks-teks Kalacakra yang memuat bahwa Buddhisme sedang mengalami masalah sosial atas sergapan infiltrasi kebudayaan Smitik. Untuk melakukan perlawanan atas berkembangnya pengaruh kebudayaan asing tersebut, mereka melakukan ketjasama dengan umat Hindu. Maksud memperkenalkan sistem Kalacakra adalah untuk melindungi umat Buddha dan Hindu dan konversi (pengalihan agama) ke agama Islam.
Dengan maksud unmk menghentikan kerusakan akibat kebudayaan asing, para pemimpin agama Buddha melakukan inter-marriage dan inter-dining antara keluarga Buddha dan Hindu; dan agar mereka tertarik untuk berlindung di bawah panji satu Tuhan Kalacakra, yang diterima di antara mereka sebagai Tuhan Yang Maha Esa. Adalah sangat mungkin dalam keadaan darurat perang untuk menyatukan berbagai kelompok religius dan berjuang di bawah kepemimpinan Tuhan Kalacakra untuk melawan penganuh asing. Perkembangan mazab ini dengan penyatuan dewa-dewa Hindu yang begitu kuat dalam Kalacakra menyebabkan terjadinya fusi kebudayaan dan mereka akhirnya bersatu menghadapi bahaya yang mengancam dari infiltrasi Islam.
Selanjutnya dicoba melakukan penyatuan di antara semua pengikut Brahma, Visnu, Siva, dan termasuk orang-orang suci mereka dalam satu keluarga Vajrakula, dengan empat inisiasi utama dalam Kalacakna, yaitu menghilangkan semua perbedaan dalam ras, kelas, syahadat, dan tradisi.
Selain karena pendekatan sejarah dan teologi, banyak juga yang melihat penyatuan Siva-Buddha karena persamaan filosôfi. Ida Bagus Made Mantra mengatakan, persamaan fundamental dalam teori manifestasi antara Sivaisme (khususnya Siva Siddhanta), dan Buddha Mahayana bertanggung jawab atas berkembangnya mazab Siva-Buddha. Ia memberi uraian yang panjang untuk mendukung pernyataan ini.
Dalam filsafat Siva Siddhanta tendapat tiga tattva (realitas): Siva-tatva, Sadasiva-tattva, dan Mahesatattva. Ketiga tattwa tersebut berturut-turut memiliki sifat-sifat sebagai berikut: Niskala, Sakala-niskala, dan Sakala. Ketiga tattva Saiva Siddhanta itu berkaitan dengan empat Kaya dan filsafat Buddha Mahayana. Keempat kaya itu adalah: Svabhava-kaya, Dharma-kaya, Sambhoga-kaya, dan Nirmaya-kaya.
Niskala artinya tanpa bentuk, dan aspek ini merupakan ciri Siva-tatva. Siva dalam posisi tertinggi adalah tanpa bentuk atau tanpa atribut atau dalam suatu keadaan entitas tanpa bentuk yang tak dapat dibedakan (undifferentiated formless entity). Dalam kedudukan ini semua bentuk-bentuk yang diciptakan dari corporealitas menyatukan badan mereka dalam penyebab awal (Primeval Cause). Keadaan ini merupakan keadaan damai yang tidak dapat dimengenti. Dalam kedudukan ini pula Realitas Tertinggi dipahami tanpa awal dan akhir, meresap ke dalam seluruh Alam Semesta, talc terpisahkan, dan tidak dapat dibandingkan. Inilah keadaan yang dipahami sebagai keadaan Niskala.
Svabhavaka-kya aclalah kesadaran murni, bersih dari semua semua kekotoran subjektif dan obyektif, pasif, tanpa aktivitas, meliputi alam semesta, penyatuan kosmis dan kebijaksanaan yang tak terbatas dari kebajikan, memiliki kasih sayang universal, prinsip-prinsip dalam (inner principle) dari semua Dharma. Sifat-sifat tersebut adalah sifat svabhavaka-kaya yang diidentifikasikan dengan Buddha.
Keempat kaya tersebut diklasifikasikan menjadi dua kelompok. Kelompok pertama, Svabhavaka-kaya dan Dharma-kaya, yang bersifat kesucian sempurna, pasif di dalam pninsip-pninsipnya. Kelompok kedua, muncul di dunia ini untuk dipertunjukkan. Di sini perlu digarisbawahi: Svabhavaka-kaya kadangkala tidak dijelaskan, dan oleh karena itu, hanya Dharma-kaya mewakili prinsip murni dan pasif.
Mazab Shinghong dan Buddha Mahayana di Jepang juga mempunyai teori manifestasi penyatuan alam (manifestation of the cosmic unity) yang kurang lebih memiliki persamaan dengan Siva Siddhanta. Menurut mazab ini, Tathagata Mahavainocana atau Dahrmakaya mempunyai dua perwujudan, yaitu Garba-dhatu (matrix element), dan Vajra-dhatu (thunder element). Garba-dhatu memiliki karakter: (a) meditasi Agung; (b) kebijaksanaan; (c) kasih sayang, dan masing-masing dari ketiganya diatributkan kepada Buddha, Vajra, dan Padma. Buddha bersesuaian dengan Tathagata Mahavairocana yang menandakan pengetahuan sempurna; Vajra bersesuaian dengan Vajra-sattva menandakan suatu kebijaksanaan, pasti dalam sifatsifatnya, dan menghancurkan semua penderitaan; dan Padma bersesuaian dengan Avalokitasvana, menandakan pemikiran murni dari bagian dalam makhluk hidup.
Dhatu kedua, Vajra-dhatu (elemen halilintar), mempunyai lima aspek, tiga di antaranya termasuk tiga kelas sebagaimana dijelaskan dalam Garba-dhatu, dan dua lainnya adalah Ratnanubhava dan Karmanubhava. Sifat-sifat Ratnanubhava mengungkapkan kebenaran dan pembebasan sempurna dari Buddha tanpa pembatasan; dan Karmanubhava yang kelima memperlihatkan pemenuhan dari seluruh kegiatan.
Dalam perbandingan sistem kosmologi antara filsafat Buddha Mahayana dan Saiva-Siddhanta, Ida Bagus Made Mantra mengatakan, keduanya mempunyai basis yang sama. Ini terlihat dari tritunggal Saiva-Siddhanta, seperti Paramasiva, Sadasiva, dan Sadasiva-Mahesvara dengan bentuknya dalam Niskala dan Niskala-sakala yang paralel dengan tritunggal Buddha, yakni: Buddha Vajrasattva dan Avalokitesvara dengan bentuk mereka berturut-turut sebagai Dharmakaya, Sambogakaya, dan Nirmana-kaya.
Dalam Buddha Mahayana, keadaan tertinggi adalah Boddhi Citta atau pikiran yang tercerahkan. Boddhi Citta ini mempunyai dua elemen yang terdiri atas Sanyata, pencerahan sempurna dari sifat-sifat kesunyataan; Karuna, kasih sayang universal untuk semua makhluk hidup. Penggabungan menjadi satu dari kedua elemen tersebut (Sanyata dan Karuna) dikenal sebagai Advaya.
Dalam ajaran Vajrayana, realisasi kedua elemen tersebut sangat penting. Dikatakan bahwa dalam keadaan Sanyata adalah berdasarkan pada realisasi bahwa semua benda adalah fana, tanpa roh (transitory, non-ego). Mereka seperti khayalan dalam mimpi, dan tidak nyata. Sanyata diberkati dengan kesucian, tanpa eksistensi, tidak terlahirkan, dan kosong. Sedangkan Karuna, yang mewakili kasih sayang Semesta, dimaksudkan untuk menyebarkan pengetahuan yang benar kepada umat manusia. Keinginan menyebabkan manusia diikat oleh kebodohan, dan tidak bisa merealisasikan hukum tumimbal lahir karena tekanan kegiatan mereka. Kasih sayang menyiratkan terhilangkannya ikatan, dan menuntun mereka kepada kehidupan yang percaya dengan hukum saling ketergantungan (Pratatya-samutpada).
Sebagaimana dijelaskan tadi, penggabungan kedua elemen tersebut dinamakan advaya ini seperti bercampurnya garam dalam air, yang hasilnya berupa penghilangan dualitas sehingga memunculkan non dualitas. Belakangan, dalam mazab Vajrayana, ide tersebut diganti dengan Adi Buddha dan Prajna. Jadi, kedua area ini mewakili Sunyata dan Karuna. Hubungan di antara kedua area tersebut dilukiskan dalam beberapa teks sebagai conjugal love (shajam prema) yang bersifat alami. Yuganaddha (conjugal relation) kemudian dinamakan advaya, yang tidak lain daripada Boddhi-citta dan Dharma-kaya.
Konsep sakti dalam agama Buddha juga paralel dengan sakti dalam Sivaisme. Konsep Yubyam dalam Buddha diwakili oleh Siva dan saktiNya, Parvati. Secara teknis, bentuk ini disebut Ardhanarisvara-murti. Di sini Siva Sendiri adalah murni dan Sakti-Nya aktif, suatu kekuatan dinamis untuk membebaskan roh-roh yang terikat dari karma mereka.
Uraian-uraian tadi menunjukkan dengan jelas: kesamaan-kesamaan dalam ajaran Tantra telah menyatukan kedua agama tersebut, Hindu (Siwaisme) dan Buddhisme, menjadi satu mazab keagamaan yang tunggal, Sivabuddha. Dalam teks sastra Jawa Kuno kenyataan ini berpuncak dalam sebutan “ya Buddha ya Siva”, yang artinya tidak ada perbedaan apakah Anda seorang penganut Siva atau Buddha. [I Ketut Widnya – SARAD 119 Maret 2010].

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;