Minggu, 28 Oktober 2012

Prinsip/prasarat Pintu-Dharma

(Dikutip dari Penjelasan umum Amitabha sutra oleh Tripitakacarya Hua)

1. Keyakinan (akan pintu Dharma ini)
2. Sumpah (untuk terlahir di Sukhavati)
3. Pelaksanaan yaitu Memegang Nama Buddha

Ada 4 cara dalam memegang dan menyebut nama Buddha:
1. Penyebutan-Buddha dengan merenung dan berpikir.
2. Penyebutan-Buddha dengan merenungkan rupang/gambar.
3. Penyebutan-Buddha Ciri Sejati.
4. Penyebutan-Buddha dengan Memegang nama.

1. Yang pertama dengan merenungkan dan berpikir, berupa perenungan Hyang Buddha Amitabha:

Tubuh Hyang Buddha Amitabha berwarna keemasan
Tanda-tanda istimewanya memancar tiaa bandingannya
dst... (chan fo chih)

(merenungkan kualitas-kualitas Buddha Amitabha, ini mirip dengan Buddhanussati dalam Theravada...)

2. Kedua dengan merenungkan rupang terdiri dari persembahan kepada sebuah rupang Buddha Amitabha dan pelafalan namanya sambil merenungkannya,( mirip Buddhanussati dikombinasikan dengan puja. Juga dengan mengingat rupang/gambar Buddha Amitabha. Ini mirip dengan meditasi kasina, yaitu melekatkan gambaran Buddha untuk mencapai konsentrasi.)

3. Saat mencapai yang ketiga, penyebutan Ciri Sejati, walaupun berusaha, Anda tidak dapat berhenti menyebut nama Buddha. Pengucapan itu mengalir seperti air dan hidup dalam diri Anda. Inilah keadaan samadhi Penyebutan-Buddha: menyebut namun tidak menyebut, tidak menyebut namun menyebut.

4. Memegang nama Buddha. Dalam keadaan bergerak maupun diam, seseorang mengucapkan nama Buddha. Penyebutan harus terang dan jelas. Praktisi harus melaksanakan 10 kusala karma; tehindar dari 10 karma buruk/akusala. Dengan demikian, pikiran bersih adalah pikiran Buddha;apabila setiap pikiran itu murni, setiap pikiran merupakan pikiran Buddha. Jika Anda dapat melakukan penyebutna itu sedemikian sempurna hingga memasuki samadhi Penyebutan-Buddha, maka suara angin terdengar berbunyi: 'Namo Amitabha Buddha.' Setiap suara Anda mendengar penyebutan nama Buddha.

Pintu-Dharma ini melawan racun dengan racun. Cara berpikir yang salah adalah bagaikan racun, dan jika tidak dilawan dengan racun, Anda tidak akan dapat menyembuhkannya. Menyebut nama Buddha berarti melawan pikiran keliru dengan pikiran keliru. Ini sama halnya dengan mengirim pasukan untuk mengalahkan pasukan.

Setiap kali Dhyanacarya Yung Ming Shou - patriak ke-6 aliran Sukhavati - menyebut nama Buddha Amitabha, perwujudan Buddha muncul dari mulutnya. Orang yang memiliki Dibbacakkhu dapat melihatnya.

--------------------------------------------------------------------------

Patriakh Zen ke-5, Hongren merupakan praktisi penyebutan nama Buddha. Dhyanacarya Hua, pewaris silsilah Wei yang dari Chan Master Hsu Yun, mengajarkan penyebutan nama Buddha yang dikombinasikan dengan Ch'an.
Melatih penyebutan nama Buddha sama seperti meditasi anapanasati, berawal dengan Samantha dan berkembang menuju Vipassana.
Seorang Master Kuang ching pun mencapai Dhyana/Jhana lewat samadhi Penyebutan-Buddha,lalu melatih Vipassana hingga mencapai Pencerahan.

Meditasi Ch'an menyebut nama Buddha (khas Chan silsilah Wei yang) dilakukan dengan bertanya secara perlahan 'Siapakah yang sedang menyebut nama Buddha?' sampai timbul keraguan besar akan 'siapa', carilah 'siapa' atau 'Aku' atau 'diri' itu maka Anda tidak akan menemukan ada 'diri'/ atta. Begitulah pertanyaan khas Chan yang 'tidak ada jawabannya'.

Metode Sukhavati sangat praktis dan cocok bagi kebanyakan orang yang berjodoh dengan Buddhadharma tapi belum mampu atau kurang cocok dengan metode yang lebih rumit. Hanya saja bukan berarti cukup 'Nian Fo' tanpa belajar Dharma... Arya Nagarjuna mengatakan untuk mencapai Sukhavati perlu mendalami 3 sutra Amitabha termasuk risalah/sastra/penjelasan sutra sehingga mengerti jelas pintu Dharma ini tanpa keraguan dan pandangan salah.
Arya Nagarjuna juga menulis beberapa risalah tentang pintu Dharma ini.

Keraguan umumnya timbul pada orang yang kurang pengetahuan tentang pintu Dharma Sukhavati atau memiliki pengertian dan informasi salah mengenai Sukhavati.

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;