Rabu, 20 Juni 2012

Asal mula Makaliporn Makkaliphala

Asal mula Makaliporn Makkaliphala


Di mana Makaliporn (Pali: Makkaliphala) atau Buah Fairies berasal? Untuk memahami asal-usul Makaliporn kita harus kembali ke Vessantara Jataka, kisah kelahiran Bodhisatta's final. Legenda mengatakan bahwa waktu yang sangat lama yang lalu, selama era Vipassi Buddha dalam kappa sebelumnya (aeon), ada seorang wanita berbudi luhur bernama Phussati yang menawarkan heartwood harum kayu cendana ke Buddha.
Setelah menawarkan ia membuat keinginan untuk menjadi ibu dari seorang Buddha masa depan. Buddha Vipassi diberkati supaya keinginannya akan terkabul. Setelah menerima berkat, Phussati kemudian dilahirkan kembali sebagai istri dari Indra, Raja surga Tavatimsa. Indra belajar keinginan Phussati sebelumnya, jadi saat umur Deva-nya sudah hampir berakhir, ia diperbolehkan untuk meminta berkah lain.
Phussati meminta 10 berkat dan mereka seharusnya diberikan oleh Indra (terlihat pada mural di atas). Jadi Phussati meninggal dari Tavatimsa dan terlahir kembali sebagai wanita mulia di dunia manusia dengan nama yang sama. Dia juga akan menjadi Raja Ratu Sanjaya. Ketika dia adalah Ratu tapi masih ada keturunan belum, Indra mengundang Bodhisatta untuk mengambil kelahiran di rahim Phussati sebagai anaknya, sesuai dengan keinginan masa lalunya. anak ini tak lain dari Pangeran Vessantara. Ini akan adanya akhir ini bahwa Bodhisatta berhasil membawa nya Dana Parami untuk kesempurnaan.

Indra kemudian menggunakan kekuatan batin untuk membuat pertapaan hutan di Hutan Himavana, tempat mistik tidak jauh dari Himalaya, untuk Pangeran Vessantara dan keluarganya diasingkan ke tinggal di masa depan.
Selanjutnya, Indra dibuat 16 Makaliporn (Makkaliphala) pohon di sekitar pertapaan itu. Mereka adalah pohon ajaib diciptakan untuk 2 tujuan. Yang pertama adalah sebagai teka-teki-Dhamma. Yogi, Gandhabhas (musisi surgawi) dan dewa-dewi lain yang berada di hutan yang belum mengatasi nafsu seksual mereka akan tergoda untuk bercinta dengan Makaliporn indah.
Jika mereka melakukannya, mereka akan tenggelam dalam koma selama 4-bulan, setelah itu mereka akan bangun dan kehilangan semua budidaya mereka dan kekuasaan. Yang kedua adalah untuk melindungi keluarga raja. istri Vessantara Lady Madri akan dapat memilih buah-buahan di hutan tanpa diganggu, sebagai kelompok yang penuh nafsu akan sepenuhnya diserap dengan 16 pohon Makaliporn menarik. Dengan demikian, pohon-pohon Makaliporn tidak mekar musiman, tapi hanya jika Madri pergi memetik buah-buahan. Ketika pohon itu berkembang akan ada banyak tandan buah Makaliporn, dengan 5 gadis di banyak. Dalam 3 hari Makaliporn akan mulai menstruasi, tanda bahwa mereka sudah "dewasa".

Mereka kemudian akan menyanyi dan menari di atas pohon sepanjang hari, menarik yang penuh nafsu kelompok terhadap diri mereka sendiri. Orang-orang ini akan terbang ke ikat Makaliporn dan bersenang-senang bersama mereka, hanya harus dibuat sadar setelah melakukan hubungan seks.
Mereka Yogi yang belum mencapai kekuatan untuk terbang tidak akan bisa melakukannya, tapi mereka bisa menunggu di bawah pohon untuk sejumlah besar Makaliporn matang dan drop-down dalam waktu 4 hari, setelah itu mereka akan dapat menjemput mereka up. Secara keseluruhan dari mekar untuk pematangan dan menjatuhkan Makaliporn berlangsung selama 7 hari. 16 Makaliporn pohon ini bersama dengan pertapaan yang masih ada sampai sekarang di Hutan Himavana, tetapi hanya Yogi yang telah mencapai Jhanas bisa mendapatkan akses ke tempat ini mistis. Mereka akan terus berada di sana sampai ajaran Buddha lenyap dari seluruh dunia.
Selain itu di Hutan Himavana, ada juga jenis lain pohon Makaliporn yang ada di bagian lain dunia, seperti beberapa Monks Hutan telah melihat selama pengembaraan mereka Dhutanga.


Atas dan di bawah kita bisa melihat kering, tetap menyusut 2 Makaliporn disimpan oleh Tuhan saya, LP Jarun Wat Ampawan. Mereka adalah orang asli dari Himavana Hutan, yang diberikan kepadanya oleh anak seorang kepala biara kuil di Lopburi. Kepala biara telah menerima ini Makaliporn 2 sebagai hadiah dari seorang pengembara Yogi yang telah ke hutan. Dia telah meninggal. Selain 2 LP juga melihat-up baru dipetik Makaliporn di Sigiriya Hill, Sri Lanka, disimpan oleh seorang biarawan berjubah hitam yang tinggal di gua di sana.
Dia memberi laporan lengkap tentang bagaimana Makaliporn tampak seperti dalam bukunya, yang saya tidak akan menjelaskan di sini. Tapi yang paling menarik, dia menyebutkan bahwa pada waktu itu sebagai besar sebagai gadis 16 tahun manusia zaman dulu, sangat cantik, telanjang bulat, memiliki rambut panjang pirang dan mata kebiruan besar dengan siswa emas, mungkin tidak seperti orang Barat. Ini juga memiliki tangkai pada bagian atas kepalanya seperti sebuah manggis. Ini adalah bagaimana ia tampak seperti saat masih di pohon.
Tapi rupanya akan mulai membusuk segera setelah jatuh ke bumi, perlahan-lahan menyusut dan mengering sampai semua yang tersisa adalah apa yang kita lihat diatas. 2 ini sangat membusuk Makaliporn sekarang ukuran telapak tangan kami. Anehnya, walaupun kondisinya, Makaliporn masih memiliki organ-organ seperti jantung, usus, paru-paru dan perut dalam tubuh yang keriput, sama seperti manusia. Ini ditemukan oleh seorang dokter dari Rumah Sakit Siriraj, yang meminta izin dari LP untuk beroperasi di salah satu Makaliporn.

Wat Prangmuni di Singburi ini adalah kebalikannya Phra Prom Kuil besar di Kabupaten Promburi. Di atas kita dapat melihat gerbang kuil, yang mengatakan "Wat Phra Prangmuni". Warga panggilan adalah Wat Phra mala atau Wat Prangmuni. Candi ini terkenal karena 2 hal - 1. yang Khmer gaya Chedi yang dikenal sebagai "malapetaka" di Thailand, dan 2. Makkaliporn tersebut. The Makkaliporn disimpan di candi ini awalnya milik tuanku LP Jaran dari Wat Ampawan. Tapi karena terlalu menarik banyak perhatian, mengganggu ketenangan para praktisi Vipassana di Wat Ampawan, pada 1980-an LP memutuskan untuk memilikinya disimpan di Wat Prangmuni sebagai gantinya.
Dan candi ini telah menjadi daya tarik wisata yang kuat sejak itu. Namun beberapa wisatawan asing akan tahu candi ini, itu adalah wisatawan lokal yang pernah begitu terpesona oleh dunia-dari-ini-"makhluk", karena penduduk setempat hanya tahu legenda di belakang mereka.

Sebuah Chedi emas di dekat pintu masuk. Banyak pembaca yang telah menunjukkan ketertarikan besar di Makkaliporn sejak saya menulis artikel "Asal Usul Makkaliporn" tahun lalu, jadi saya akan menulis lebih lanjut tentang rincian dalam artikel ini tindak lanjut. Sekarang, untuk memahami lebih banyak tentang mereka, sekali lagi kita perlu kembali ke Vessantara Jataka. Sebagaimana saya tulis sebelumnya, selama era Vipassi Buddha di kappa sebelumnya (aeon), yang Phussati Lady diberikan keinginannya untuk menjadi ibu dari seorang Buddha masa depan oleh Vipassi Buddha. Dia kemudian dilahirkan kembali sebagai permaisuri Dewa Indra di surga Tavatimsa. Sebelum ia meninggal dari surga itu, dia kembali diberikan 10 berkat oleh Indra, yang yaitu:
1) untuk dilahirkan ke dalam khattiya (prajurit) kasta
2) akan diberkahi dengan mata indah dan cemerlang seperti rusa's
3) untuk terus memiliki nama yang sama di bumi seperti di surga
4) untuk memiliki putra terkenal dengan pengiriman mudah
5) untuk tetap ramping bahkan dengan anak di rahimnya
6) untuk memiliki perusahaan payudara dan indah,
dengan kulit seadil kuncup teratai bahkan setelah menjadi seorang ibu
7) untuk selalu tetap muda dan tidak akan menjadi tua
8) untuk memiliki kulit halus dan lembut
9) untuk diizinkan untuk membebaskan semua tahanan dari penjara
10) untuk bisa mendapatkan apa yang dia ingin untuk di bumi

Chedi terkenal mala emas Bait Suci. Ini adalah sekitar 9 lantai yang tinggi. Jadi Lady Phussati telah dilahirkan kembali di bumi dengan semua berkat-berkat itu, tidak kurang seorang dewi di kalangan perempuan. Apa berkat-berkat harus melakukan dengan Makkaliporn? Banyak - karena kemudian, ketika Indra menggunakan kekuatan batin untuk membentuk pertapaan untuk Pangeran Vessantara bersama dengan 16 pohon Makkaliporn di Hutan Himavana, Phussati adalah model "fisik" dari yang kuno yang Makkaliporn peri cantik buah.
Seperti Phussati yang Makkaliporn telah indah, mata yang cemerlang, ramping angka, perusahaan dan payudara indah dan lembut, berkulit halus. Mereka lahir sebagai anak perempuan usia 16-yr dan akan mati sebagai gadis berusia 16-yr setelah 7 hari, setelah mana mereka akan pergi ke mana dan menyusut. Banyak orang ingin tahu di mana ini adalah Himavana Hutan. Menurut Yogi yang telah ada, letaknya 16 yojana atau 256km jauhnya dari Himalaya.
Namun, hanya Yogi yang telah mencapai kemampuan teleportasi melalui Jhana 4 yang bisa masuk hutan. Hal ini sebenarnya merupakan dimensi terpisah dengan sendirinya, tidak dapat diakses dengan manusia biasa.
Sebagian besar dari kita hidup di dunia 3 dimensi kita seluruh hidup, tidak menyadari .., 4 5, 6 dimensi yang ada di paralel dengan realitas kita. Jika ada orang yang benar-benar bisa menembus ke dalam dimensi-dimensi lain, kemungkinan mereka akan dipecat sebagai gila.

LP Ban Laem kuil di depan Chedi mala. LP Jaran tidak percaya adanya Makkaliporn juga, sampai ia melihat dengan mata sendiri di Sigiriya Hill, Sri Lanka pada tahun 1972. Dalam gua Sinhala biarawan berjubah hitam, LP melihatnya untuk pertama kalinya. The Makaliporn memancarkan aroma yang kuat seperti parfum. Itu adalah ukuran gadis 16-yr manusia tua, sangat indah, dan benar-benar telanjang. Ini hampir menghubungkan alis, mata kebiruan besar dengan siswa emas. Alis mulai dari bagian atas hidung dan keluar melengkung seperti bulan sabit (mirip dengan Buddha Sukhothai Image), dan matanya sebesar telur.
Hal ini juga memiliki hidung yang menonjol. Its kulit sehalus sebagai terpukul "mak" atau Marian plum, dan berambut panjang emas seperti Barat. Di atas kepalanya ada sebuah batang seperti itu dari sebuah manggis, bukti bahwa sebenarnya buah. Leher memiliki 3 cincin-garis dan tidak memiliki tulang kerah. Bahkan tidak memiliki struktur tulang jelas sama sekali. Ketika meremas tubuh Makkaliporn terasa seperti balon. Tangan dan jari yang panjang dan ramping, dengan kuku jari yang panjang, sedikit berbeda dari manusia. Kaki hanya secantik tangan, dan sama-sama halus. Tidak ada tanda-tanda otot-otot sama sekali. Tapi apa yang menakjubkan adalah bahwa meskipun tidak memiliki tulang, itu memiliki organ fisik seperti jantung dan paru-paru dalam tubuhnya seperti manusia biasa.

The Jow Mae Kery Thong suci. Dia adalah dewa perempuan di daerah ini. Mengingat dewi seperti daya tarik dan keindahan Makkaliporn, tidak sulit membayangkan bagaimana Yogi penuh nafsu dan Gandhabhas di hutan akan menjadi gila atas mereka.
Yang lebih menakjubkan bahwa meskipun Makaliporn adalah makhluk non-makhluk yang diciptakan oleh kekuatan psikis, seperti orang maya yang diciptakan oleh pemain sulap, mereka tampaknya memiliki pikiran mereka sendiri. Mereka adalah "diprogram" untuk menyanyi dan menari untuk menarik perhatian, dan bahkan setelah mereka jatuh dari pohon dan mati, mereka masih terus memiliki kemampuan itu.
The Ubosot emas Wat Prangmuni. Setelah melihat dan belajar tentang Makkaliporn dalam gua, LP Jaran membuat keinginan untuk memenuhi Makkaliporn lagi saat ia kembali ke Thailand. Dan sesuai dengan keinginannya, ia datang ke memiliki 2 diantaranya tahun kemudian, yang diberikan kepadanya oleh anak seorang kepala biara kuil di provinsi Lopburi. Pada waktu itu mereka masih besar, tapi secara bertahap mereka menyusut dan melenyap, tidak lagi terlihat seperti manusia. Sekarang mereka tampak seperti peri seukuran telapak tangan.

Di dalam Ubosot tersebut. Ribuan orang telah melihat Makkaliporn sejak mereka berada di Wat Ampawan dan ribuan lainnya ketika mereka pindah ke Wat Prangmuni. Orang-orang terus terpesona dengan mereka, apakah mereka percaya atau tidak.

Di dalam Kuti dari Abbas, yang merupakan murid LP Jaran juga. Dia berbaik hati mengizinkan saya untuk melihat dari dekat Makkaliporn pada layar dalam Kuti nya.

Lemari kaca perumahan 2 Makaliporn alias Nareepon di Thailand. Perhatikan bagaimana hal itu baik dihiasi dengan bunga dan bahkan korban kosmetik!

Sebuah tembakan lebih dekat dari "gadis-gadis 2" dan tempat tidur bagus kecil mereka. LP Jaran disebutkan beberapa kisah-kisah ajaib tentang Makkaliporn ini. Ketika mereka berada di LP yang memiliki banyak orang bicara tentang mereka. Begitu, ada seorang perempuan berbaring pengikut LP, Ibu Sopa, yang mengundang LP ke rumahnya untuk upacara jasa pembuatan. Dia adalah istri dari seorang petugas kepala distrik di propinsi Chantaburi yang belajar meditasi di Wat Ampawan. Namun rumahnya terletak di dekat perbatasan Chantaburi dan provinsi Rayong, ratusan kilometer jauhnya dari Wat Ampawan di Singburi.

Sebuah lukisan pohon Makkaliporn. Kita bisa melihat Gandhabhas dan Lersi Yogi meraih dan berebut Makkaliporn di pohon. Sekarang, Ibu Sopa dan teman-teman dokter tahu kisah Makkaliporn baik dan mereka diminta LP untuk membawa mereka bersama untuk undangan. Mereka ingin menguji Makkaliporn karena mereka tidak bertemu LP bahkan ketika mereka mengunjungi Wat Ampawan. LP adalah memutuskan apakah akan menyetujui permintaan mereka atau tidak.
Sebuah melihat lebih dekat di salah satu Yogi Lersi terbang ke atas pohon dan gembira meraih Makkaliporn. Ada satu ketidakakuratan jelas dalam lukisan ini - yang Makkaliporn memiliki rambut hitam. Namun dalam kenyataannya mereka punya rambut pirang keemasan. LP akhirnya memutuskan untuk membawa Makkaliporn bersama. Dia menempatkan mereka di piring alas, dibungkus dengan kain putih dan menaruhnya di mobil di sampingnya.

Hoax foto Makkaliporn palsu yang dapat dilihat di Kuti. Jadi LP berangkat dari Wat Ampawan di 7am di pagi hari. Pada saat ia naik mobilnya, dia tertidur. keajaiban itu terjadi maka - mobil tiba di provinsi di Rayong 8. Butuh waktu mereka hanya 1 jam untuk mencapai rumah Nyonya Sopa ketika itu biasanya harus memiliki waktu lebih dari 4 jam! The Makkaliporn secara ajaib memperpendek jarak antara Singburi dan provinsi Rayong, yang memungkinkan mereka untuk tiba lebih cepat daripada kemanusiaan mungkin.

Tembakan dari dekat Makkaliporn palsu. Perhatikan bahwa mereka tergantung di ruang. Bagaimana mungkin untuk Makaliporn untuk memanipulasi ruang dan waktu seperti itu? Rasanya seperti cara Buddha menggunakan kekuatan psikis untuk menjaga jarak antara Angulimala dan dirinya selalu sama, meskipun Angulimala berlari setelah dia dan Sang Buddha hanya berjalan dengan lambat. Para perempuan besar Vipassana master Dipa Ma juga mampu melakukan hal yang sama ketika dia menguasai berbagai Iddhis melalui praktik Jhana. Ini, bersama dengan terbang dan teleportasi, adalah bentuk Iddhividha atau transformasi di akan....

Lain ditembak dekat. Lihat bagaimana "plastik" itu. Meskipun Makkaliporn secara resmi mati, namun mereka masih memiliki sifat ajaib tersebut. Jadi LP harus menunggu berjam-jam di rumah Nyonya Sopa sebelum waktunya untuk nyanyian dan makan siang. Ini adalah keajaiban 1.

Sebuah foto dari perhiasan emas dan uang yang penggemar telah menawarkan kepada Makkaliporn. 2 Keajaiban terjadi saat LP diajak oleh Mr Chan Konsitipa ke Wat Si Bunreung di Bangkok. Dia telah belajar tentang Makkaliporn juga dan ingin mengatur upacara jasa pembuatan juga untuk ulang tahunnya. Mr Chan diminta LP untuk membawa Makaliporn dengan dia sebagai anaknya yang kembali dari Amerika ingin melihat mereka. Jadi LP membawa mereka bersama dalam uncang-nya.

Foto lain punggung dari Makkaliporn. Perhatikan bahwa tulang belakang, rusuk dan panggul bisa terlihat jelas ketika mereka semua whithered up. Tetapi ketika mereka dalam kemuliaan asli mereka, tulang-tulang tidak dapat dilihat sama sekali. Ketika tiba di LP Wat Si Bunreung, ada banyak Chao Khun (kepala biarawan tinggi peringkat) yang berkumpul di Kuti kepala biara.
Namun tak ada yang tahu tentang Makkaliporn kecuali Bapak Chan. Setelah beberapa saat, lagu yang manis terdengar keluar dari uncang LP's. Dan satu-satunya orang yang mendengar itu adalah kepala biara Phra Kru Sipariyattikun. Jadi dia bertanya LP apakah ia membawa pemutar kaset dengan dia. Kepala biara menemukan lagu itu sangat bagus dan ingin melihat kaset. LP menjawab ia bukan tipe pendeta yang akan membawa pemutar kaset, tapi kepala biara tidak percaya padanya.

Altar utama 2 lantai di Sala, menyegani Phra Buddha Nimit dari Ayuttaya. LP mencoba untuk menjaga uncang untuk dirinya sendiri meskipun kepala biara berusaha untuk melihat ke dalamnya. Kemudian dia perlu pergi ke toilet dan kepala biara memintanya untuk meninggalkan tas dengan dia sebagai toilet berada jauh.
LP lupa hal tersebut dan menyetujuinya. Jadi, ketika LP pergi ke toilet, kepala biara tidak bisa mengandung curiousity nya lagi dan membuka tas. Para Makkaliporn didedahkan dan segera orang banyak berkumpul di sekitar mereka. Kebanyakan orang tidak melihat mereka sebelumnya, termasuk Khun Chao dari Wat Po, Wat Pamok dan lain-lain. Orang-orang di sana kemudian memanggil orang-orang mereka di rumah untuk datang ke kuil untuk melihat Makkaliporn, dan ini berlangsung sampai larut malam. Tak perlu dikatakan, tidak ada upacara berdoa untuk ulang tahun Mr Chan pada hari itu karena semua orang sedang sibuk mengagumi Makkaliporn.

Lemari menampilkan luar Kuti yang Abbot's. Banyak barang didalamnya tapi tidak untuk chow. Jika pembaca memiliki afinitas untuk pergi ke Wat Prangmuni, Anda bisa lihat sendiri. Banyak orang bertanya kepada saya bagaimana mereka bisa mendapatkan salah satu Makaliporn. Jawaban saya adalah apakah Anda memiliki manfaat untuk mendapatkannya? Mereka sangat langka dan hanya bisa dicapai yogi sangat mengambilnya dari Hutan Himavana. Dan bahkan jika Anda mendapatkan salah satu Makaliporn, dapat Anda menangani perhatian konstan itu menarik? Aku meninggalkan Anda dengan pembaca untuk memikirkan.

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;