Rabu, 27 Juni 2012

SHAN HAI JING

SHAN HAI JING



Shan Hai Jing

Shanhaijing (山海經) adalah salah satu buku terpenting dalam studi mitologi bangsa Tiongkok kuno. Buku itu bahkan semacam ensiklopedia dari Tiongkok kuno, menggambarkan berbagai gunung , laut , berbagai tanaman , obat-obatan, mitos, religi , sejarah , budaya , etnisitas dan berbagai hal lainnya dari Tiongkok kuno. Sanhaijing terdiri dari 8 bab dan terbagi lagi kedalam dua bagian utama: The Classic of Mountains dan The Classic of Seas , masing-masing terdiri dari 5 bab dan 13 bab dan berjumlah total 31 ribu kata.
Kapan Sanhaijing ditulis dan siapa penulisnya masih misterius. Tapi banyak sarjana percaya bahwa Sanhaijing ditulis oleh berbagai penulis yang berbeda dari masa yang berbeda. Diperkirakan Sanhaijing di tulis pada masa Negara Berperang (Warring states) sampai awal Dinasti Han.
Materi dalam Sanhaijing juga cukup kontroversial. Beberapa sarjana berpikir bahwa buku itu merupakan buku geografi, karena terkandung berbagai deskripsi tentang gunung , laut , sungai dan sebagainya. Yang lainnya bahwa Sanhaijing adalah buku tentang ilmu gaib, mencatat berbagai teks tentang para dewa dan aktivitas kaum shaman, termasuk bagaimana mereka naik dan turun dari Langit, komunikasi antara dewa dan manusia, bagaimana mereka menciptakan angin dan hujan, bagaimana mereka menciptakan elixir untuk keabadian.

Beberapa bagian Sanhaijing juga memuat mitologi bangsa Tiongkok kuno. Figur yang paling dikenal adalah Nuwa (女媧), Xiwangmu (西王母), Gun , Yu the Great (大禹 , Pendiri Dinasti Xia) , Jingwei , Huang Di (Kaisar Kuning) dan Chiyou (蚩尤), juga mitos tentang tangga Langit, pilar yang menopang angkasa, burung berkaki tiga yang membawa matahari dan banyak kisah lainnya. Kisah disajikan secara terpenggal atau lengkap. Misalkan pertempuran antara Huangdi dan Chiyou.
Dikisahkan Chiyou membuat senjata dan menyerang Huangdi. Kemudian, Huangdi memerintahkan Yinglong untuk meluncurkan serangan melawannya di rimba belantara dari Zhongyuan. Yinglong memulai dengan menampung semua air. Chiyou meminta Fengbo (Dewa Angin) dan Yu Shi (Dewa Hujan) untuk melepaskan hujan deras. Kemudian Huangdi meminta putrinya , Dewi Ba untuk meredakan hujan sampai berhenti sekaligus membunuh Chiyou.

Kisah ini tercatat secara ringkas namun lengkap. Kisah lainnya seperti bagaimana burung dewata Jingwei mengisi lautan, pahlawan Kuafu mengejar matahari dan bagaimana para pahlawan kultural seperti Gun dan Yu mencoba meredakan banjir besar juga ditulis dengan lengkap. Dengan alasa
n ini , sangat sulit untuk setuju dengan argumen yang mengatakan bahwa narasi dari Mitos Tiongkok itu lemah.

web.budaya-tionghoa.net





0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;