Rabu, 18 April 2012

History Padmasambhava

History Padmasambhava



                                                           Sejarah Padmasambhava
  
      Padmasambhava, Lotus-lahir - dikenal sebagai Guru Rinpoche, Master Berharga - adalah dihormati di seluruh rentang Himalaya sebagai seorang Buddha Kedua. Diundang dari India pada abad kedelapan menundukkan pasukan menghambat penyebaran ajaran Shakyamuni, ia berhasil mengubah kekuatan yang bermusuhan sampai sekarang menjadi penjaga dan pelindung dharma murni dan, dalam proses, meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di seluruh wilayah Himalaya

       Dalam arti harfiah cukup, tandai Guru Rinpoche adalah untuk dapat ditemukan di seluruh rentang Himalaya di dalam dan sekitar gua-gua yang ia digunakan untuk meditasi. Di situs ini kita masih dapat melihat sidik jari dan jejak kaki dari Master Berharga terkesan menjadi batu padat, kesaksian bisu kekuatan yang luar biasa ini yogi tantra sepenuhnya dicapai dan dilakukan penyihir atas unsur-unsur eksternal dan internal.

Sekarang, di kedalaman murni dari langit,
Vajrasattva, yang memungkinkan Badan metamorf untuk dilihat,
terbakar pada gajah, memegang vajra emas hatinya
dengan tangan kanannya, dan dengan tangan kirinya
memegang lonceng perak di sisinya,
dimahkotai dengan ornamen dari Lima Buddha Transenden,
tubuhnya ditutupi dengan semua ornamen yang sempurna,
dihiasi dengan tulang di bahu, di pergelangan tangan,
dan pada pergelangan kaki, brilian dengan gemerlapnya kristal putih.
Sempurna pelajari dalam Mahayoga, Vajrasattva
mengungkapkan sebagai hunian istana surgawi dari tiga Baskets,
mengungkapkan sebagai dewa dan dewi esensi internal yang utuh,
Mantra mengungkapkan sebagai gumaman seluruh kata-kata,
karena semuanya mengungkapkan pesona yang dari tubuh, ucapan pikiran, dan.
Dan ia akan menetapkan Tantra dari Mahayoga tersebut,
yang, menurut klasifikasi keseluruhan, lima ratus ribu,
dan seluruh yang membentuk Tantra akar delapan belas tahun.

       Guru Rinpoche mewujudkan pencapaian akhir dari Vajrayana dan kekuatan, baik jasmani dan rohani, terkait dengan pencapaian taranya. Atribut ini menunjukkan kuat Guru Rinpoche mengenakan ekspresi kekuatan besar dan konsentrasi sambil memegang berbagai menerapkan kekuasaan seperti tongkat vajra, tengkorak-cangkir dan trisula staf. Dia tidak hanya berpakaian dalam jubah biarawan, tetapi juga dalam pakaian seorang raja untuk menunjukkan bahwa ia adalah anggota dari royalti baik duniawi dan agama. Mengenai kelahirannya, Guru Rinpoche sendiri mengatakan:

       "Beberapa orang percaya bahwa saya mengungkapkan diri ke atas tempat tidur serbuk sari dari bunga teratai di Danau Dhanakosha di negara Orgyen, beberapa orang percaya bahwa aku terlahir sebagai Pangeran Orgyen, dan yang lain percaya bahwa Aku datang di flash petir ke Namchak puncak bukit;. ada keyakinan yang berbeda yang dipegang oleh individu yang berbeda dan bangsa, karena aku telah muncul dalam berbagai bentuk Namun, dua puluh empat tahun setelah Parinirvana dari Sakyamuni Buddha, Amitabha Adibuddha Cahaya Tanpa Batas, dikandung Pemikiran Pencerahan di bentuk Welas Asih Agung satu [Avalokiteshvara], dan dari jantung Welas Asih Agung satu, saya, Padma, Lotus Lahir Guru, itu dipancarkan sebagai HRI suku kata. aku datang seperti hujan penebangan seluruh dunia dalam bentuk miliaran tak terhitung kepada mereka yang siap menerima saya. tindakan yang Tercerahkan yang dipahami siapa yang menentukan atau mengukur mereka! "

       Sebagai biografinya berkaitan, Guru Rinpoche diadopsi oleh Raja Indrabhuti dari Orgyen yang membuatnya ahli warisnya. Ini mengatur panggung untuk Padmasambhava, sebagai Pangeran Orgyen, untuk melakukan banyak perbuatan yang sama yang dilakukan Sakyamuni sebagai Pangeran Siddhartha.

       Akhirnya ia bertemu Ananda, yang pernah menjadi pelayan pribadi Sang Buddha, menerima penahbisan sebagai seorang biarawan Buddha, dan dipraktekkan baik Sutra dan Tantra aspek ajaran Buddha. Dari guru Garab Dorje, emanasi dari Vajrasattva, ia menerima petunjuk pada Kesempurnaan Agung, "jalan langsung mengalami kebebasan yang hakiki." Pengalamannya ini Kesempurnaan Agung (Tib. dzog-chen) ajaran-ajaran telah digambarkan sebagai berikut:

       Garab Dorje, air mancur yang baik dari Dharma, tahu segalanya, dan Padma berasimilasi itu.
Dia berkonsentrasi pada Penyerapan di Void Murni
Dan pada Plane dari Esensi yang hasil dari itu.
Dia berlatih pantang dari menerima atau menolak rasa sakit atau Kebangkitan.
Dia diperoleh, sebagai buah, keselamatan melalui diri sendiri, bebas dari menyangkal atau mengakuisisi ".

       Setelah menjadi mahir dalam menundukkan pasukan bermusuhan dan destruktif, Padmasambhava diwujudkan di berbagai daerah banyak di India, Cina dan Nepal di mana ia mendirikan banyak makhluk dalam praktek murni dari Buddha Dharma. Karena metode jauh melampaui apa yang masyarakat konvensional dianggap perilaku yang dapat diterima untuk seorang praktisi agama, ia sering marah kepekaan para penguasa lokal. Pada satu kesempatan yang terkenal, setelah rumor menyebar bahwa Padmasambhava telah bertindak benar ketika memberikan instruksi kepada Mandarava Putri dan pembantu, ayahnya - raja Zahor - memerintahkan dia untuk dilemparkan ke dalam lubang duri dan gurunya harus dibakar di saham. Kemudian, account tradisional berhubungan: "Semua para dewa dan para Buddha datang untuk membantu Padma Beberapa menciptakan sebuah danau, beberapa menyingkirkan kayu, beberapa membuka gulungan kain minyak-direndam, beberapa mengipasi dirinya Pada hari ketujuh setelah Raja tampak.. dan sebagainya, melihat bahwa masih ada asap keluar dari pembakaran itu, berpikir, "pengemis ini mungkin telah, setelah semua, inkarnasi beberapa," dan ia dikirim untuk menyelidiki menteri. yang mengejutkan mereka, mereka melihat sebuah danau pelangi enhaloed mana pembakaran telah dan sekitarnya danau semua kayu terbakar, dan di tengah danau bunga teratai yang di atasnya duduk seorang anak yang indah dengan aura, tampaknya sekitar delapan tahun, wajahnya ditutupi dengan keringat seperti embun. delapan gadis dari penampilan yang sama seperti Mandarava dihadiri anak. "

       Hari danau ini tetap merupakan tempat ziarah yang penting dan dianggap sebagai situs terutama diberkati untuk praktek meditasi.
Perbuatan mencerahkan semua Padmasambhava, orang Tibet menghargai orang yang paling berhubungan dengan pengenalan dari Vajrayana Buddhisme ke Tanah Salju. Raja Trisong Detsen - dirinya dianggap sebagai inkarnasi dari Manjushri-mengundangnya ke Tibet untuk menghilangkan hambatan menghalangi pembangunan dan konsekrasi Samye, biara Buddha pertama di negeri itu. Menaklukkan kekuatan-kekuatan jahat dan mengubah mereka menjadi pelindung dharma, Padmasambhava tidak hanya didirikan Samye (c. 779) sebagai pusat penyebaran Buddhisme Tibet seluruh, namun meletakkan dasar untuk apa yang kemudian dikenal sebagai tradisi Nyingma. Dua puluh lima murid terdekat-Nya menguasai dan ditransmisikan berbagai aspek ajaran Guru Rinpoche, dan melalui suksesi seperti biksu garis besar sebagai Longchen Rabjampa (1308-1363) dan Jigme Lingpa (1729-1798) ajaran-ajaran ini telah diteruskan dan masih dipraktekkan sekarang.

       Dalam Nyingma ada tiga garis keturunan dipraktekkan dalam hubungannya dengan satu sama lain: yang Lisan (Tib. ka-ma). Visi Murni (idag-nang) dan Teks Harta (ter-ma) tradisi. Yang pertama mencakup apa pun yang diajarkan secara terbuka oleh Padmasambhava dan Bodhisattva besar Shantarakshita ketika mereka membawa ajaran-ajaran Buddha ke Tibet untuk pertama kalinya. Yang kedua berasal dari pengalaman visioner master kemudian yang menerima instruksi langsung dari Guru Rinpoche, Vajrasattva dan sebagainya. Dan yang ketiga mengacu pada ajaran-ajaran tersembunyi oleh Padmasambhava dan diungkapkan oleh para ahli kemudian. Karena pentingnya hal ini ditempatkan pada garis keturunan ketiga dari instruksi, tradisi Nyingma kadang-kadang disebut sebagai tradisi Teks Harta.

       Termas adalah ajaran-ajaran, biasanya dari tingkat yoga tantra tertinggi, yang Padmasambhava - sering dibantu oleh-Nya permaisuri Yeshe Tsogyal - tersembunyi untuk penemuan nanti. Beberapa tersembunyi di bumi sementara yang lainnya ditanam langsung ke dalam pikiran murid utama-Nya. Ketika waktu sudah matang untuk penyebaran ajaran-ajaran ini tersembunyi, reinkarnasi dari murid-murid yang sama muncul dan terinspirasi untuk menemukan dan mengungkapkan mereka. Penemu seperti ajaran-ajaran ini tersembunyi dikenal sebagai tertons, atau master harta, dan mencakup tidak hanya biksu terkenal seperti dari masa lalu sebagai Longchen Rabjampa, dianggap sebagai emanasi dari Manjushri, Jigme Lingpa, dan Dalai Lama Kelima (1617-1682), namun modern master seperti Mulia Dudjorn Rinpoche (1904-1987), kepala akhir dari tradisi Nyingma, dan Kyabje Dilgo Khyentse Rinpoche akhir (1910-1991), salah satu dari para lama yang paling sangat dihormati kali terakhir.

       Pada akhir dari salah satu autobiografi nya - itu sendiri sebuah teks harta karun ditulis oleh Yeshe Tsogyal dan digali oleh Orgyen terton besar Chokyur Lingpa - Guru Rinpoche menjelaskan keadaan keberangkatannya dari Tibet. Dia merujuk untuk bernubuat dengan Sakyamuni yang biadab dari Benua Barat Daya Pulau akan menyerang dunia ini dan menyatakan niatnya untuk menaklukkan para calon penjajah. Namun, pangeran lokal, Murub Tsempo, putra Raja Trisong Detsen,
       "... menjadi sedih dan menangis dan memohon kepadaku untuk tidak pergi, memohon bahwa orang tidak bisa melakukannya tanpa aku Dalam kasih sayang yang besar ditunda keberangkatan saya untuk membantu rakyat Tibet dan memberikan kepada mereka ajaran-ajaran penting untuk masa depan... .
Lalu aku, Padma, memberi instruksi terakhir untuk penggemar saya dan kepada mereka yang akan dilahirkan kembali di masa depan: generasi mendatang yang tidak dapat memenuhi saya harus membaca ini eksposisi dari latihan rohani saya dan diri dibebaskan eksistensi di dunia ini, dan mendapatkan pandangan yang jelas signifikansinya, hidup sesuai dengan perintah yang tersirat, menjadi sempurna dalam segala hal. . .

       Setelah mendesak masyarakat untuk bercita-cita untuk Kebuddhaan dengan cara ini, saya, Padma, dipasang kuda magis dan dilakukan tinggi-tinggi oleh empat dakini. Sekali lagi, saya berbicara kepada orang-orang: Saya akan datang untuk menghapus penderitaan rakyat dunia pada hari kesepuluh setiap bulan, tetapi terutama pada hari kesepuluh bulan monyet. Jangan lupa untuk berdoa!
Kemudian, memutar wajahku ke barat daya, saya berangkat. Pangeran Murub Tsempo dan rakyatnya kembali, masing-masing ke rumahnya sendiri, masing-masing untuk berlatih sendiri. "

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;