Selasa, 17 April 2012

Keberadaan para Roh Pendamping

Keberadaan para Roh Pendamping 

Ada bukti dari banyak peneliti pengalaman menjelang kematian(NDE) tentang keberadaan roh yang berusaha melaksanakan peran sebagai “malaikat pelindung” . Tiap-tiap manusia dipandu oleh suatu entitas roh dari kelahiran sampai kematiannya. Semua orang mempunyai roh pelindung seperti itu, apapun latar belakang agama atau kepercayaan kita. Para peneliti regresi kehidupan lampau seperti Dr. Whitton, Dr. Brian Weiss dan banyak peneliti lain setuju bahwa para roh pelindung/pendamping ini ada.

Ada sejumlah contoh dari roh pendamping yang benar-benar bisa berkomunikasi  dengan mereka yang berada di bumi dengan berbagai macam cara. Namun banyak dari kita yang mengabaikan komunikasi ini dan menganggapnya sebagai khayalan atau imajinasi saja.

Yang menarik telah ditemukan bahwa subjek yang telah diregresi ke kehidupan sebelumnya melalui hipnotis mengingat bagaimana roh mereka sendiri gagal ketika berusaha untuk berbicara dengan kerabat yang masih hidup dan tidak bisa membuat diri mereka memahami apa yang ingin dikatakan. Berikut ini suatu kasus yang dilaporkan oleh Dr. Joel Whitton seorang ahli regresi kehidupan lampau.

Kasus ini terjadi ketika seorang pria bernama Gary pennington yang mengingat dibawah hipnosis, akan hidupnya sebagai Petrus Hargreaves, salah satu komandan dalam pasukan sekutu selama perang dunia ke II. Petrus Hargreaves  meninggal saat itu secara menggenaskan di bawah penyiksaan Nazi, meninggalkan Elena kekasihnya. Elena sangat terpukul oleh berita kematian kekasihnya dan memutuskan untuk melakukan bunuh diri.

Hargreaves yang telah mati memperhatikan Elena yang sedang berjalan ke sebuah tebing dekat Salerno, memutuskan untuk mengikuti kepergian kekasihnya dengan bunuh diri. Ketika ia menjangkau tepi tebing tersebut, diri Hargreaves yang telah menjadi roh mencoba dengan putus asa untuk berkomunikasi dengannya, untuk mencegah Elena agar tidak melakukan bunuh diri. Tetapi Elena tidak bisa mendengar perkataannya. Hargreaves secara total terhalang dengan keadaannya yang tanpa tubuh sehingga tidak mampu secara fisik mencegah bunuh diri tersebut. Ia berseru,” Seandainya aku memiliki tubuh..hal ini tidak akan terjadi.” Semua yang dapat ia lakukan adalah mengamati ketika Elena melompat dari karang menyongsong kematiannya.

Roh yang telah hidup sebagai Elena kini dilahirkan kembali sebagai Caroline Mc. Vittie yang sekarang terlibat dalam suatu hubungan asmara gelap dengan Gary Penningtong, reinkarnasi Petrus Haargreaves.

Ketika Caroline dihipnotis dan mempunyai kesempatan untuk mengingat kehidupan lampaunya, ia mengingat satu masa kehidupan dimana ia telah meninggal dalam cara yang sama dalam kehidupannya sebagai Elena. Caroline mempunyai suatu memori persis seperti yang diceritakan Gary. Ia mengingat sedang berdiri ditepi tebing penuh keputus-asaan atas kematian kekasihnya dan “berjuang dengan sesuatu kekuatan tak tampak” yang sedang berusaha mencegah tindakan bunuh dirinya. Sama seperti yang diceritakan oleh Haargreaves.

Mempelajari regresi hipnosis dan pengalaman menjelang kematian(NDE)  membuatnya jelas bahwa ada roh pendamping(atau malaikat pelindung) di dalam kehidupan kita yang berusaha melindungi kita di dalam hidup ini. Pemahaman ini membawa kekuatan dan kenyamanan luar biasa kepada kita di sini.
 Ada dan tak terlihat makhluk atau roh terlihat dalam cara yang sama seperti ada terlihat dan tak terlihat lampu.

Buddhism  tidak menyangkal adanya roh baik dan jahat. Ada dan tak terlihat makhluk atau roh terlihat dalam cara yang sama seperti ada terlihat dan tak terlihat lampu. Kita perlu alat khusus untuk melihat cahaya yang tak terlihat dan kita membutuhkan rasa khusus untuk melihat makhluk yang tak terlihat. Seseorang tidak dapat menyangkal keberadaan roh-roh tersebut hanya karena salah satu tidak dapat melihat mereka dengan mata telanjang satu. roh Theses juga tunduk pada kelahiran dan kematian. Mereka tidak akan tinggal secara permanen dalam bentuk roh. Mereka juga ada di dunia yang sama tempat kami tinggal.

Seorang Buddhis sejati adalah orang yang hidupnya cetakan sesuai dengan sebab-akibat moral ditemukan oleh Sang Buddha. Dia tidak harus peduli dengan menyembah dewa-dewa ini dan roh. Namun, pemujaan semacam ini adalah minat dan daya tarik untuk orang banyak dan secara alami membawa beberapa Buddhis berhubungan dengan kegiatan tersebut.

Mengenai perlindungan dari roh jahat, kebaikan adalah perisai melawan kejahatan. Kebaikan adalah melalui dinding yang jahat tidak dapat menembus kecuali seseorang membuka pintu untuk sebuah pengaruh jahat. Meskipun seseorang memimpin saleh dan suci benar-benar hidup dan memiliki perisai yang baik dan mulia hidup moral yang orang masih dapat menurunkan perisai perlindungan dengan percaya pada kekuatan jahat yang akan merugikan dia.

Sang Buddha tidak pernah menyarankan para pengikut-Nya untuk menyembah roh-roh seperti itu dan untuk takut dari mereka. Sikap Buddha terhadap mereka adalah untuk mentransfer kelebihan dan untuk memancarkan cinta kasih kepada mereka. Buddha tidak merugikan mereka. Di sisi lain, jika manusia religius, berbudi luhur dan murni dalam pikiran, dan jika dia juga cerdas dan memiliki kemauan kuat dan pemahaman kapasitas, maka orang seperti itu bisa dianggap lebih kuat dari roh. Roh-roh jahat akan menjauhkan diri dari padanya, roh-roh yang baik akan melindungi dia.

Benar , memang ada makhluk lain kalau tak salah ada 31 Alam makhluk dalam Buddhist !
Seperti kamu sebutkan

Ceritera diatas  kasus yang dilaporkan oleh Dr. Joel Whitton seorang ahli regresi kehidupan lampau.
Menerangkan akan adanya Jiwa kesadaran sang kekasihnya yang mencegah Elena bunuh diri .

Kalau di dalam Buddhist roh pendamping itu di sebut Yidam .
Yidam berasal dari bahasa Sansekerta "Isara Devata"

Yidam adalah Deity Pendamping/Pembimbing dalam menjalani Pelatihan bathin scr Tantric
bisa berasal dr kalangan Dewa, Buddha, Boddhisattva, Daka-Dakini (Angelic Deities ; "Malaikat") dsb....

Yidam berperan sbg Pujaan/Junjungan kita, dan sebagai Pembimbing/Guru Spiritual bagi kita
dan parea Dharmapalla/Dharma Protector yg mengikuti Beliau pun akan mengikuti kita.

Yidam ada yang kita pilih sendiri, ada pula yang sudah ada karena jodoh dan Guru kita akan menunjukkan pada kita siapakah Deity yg merupakan Yidam kita
Selain mempraktekkan jalan Bodhisattva, praktisi Vajrayana juga menggunakan cara-cara tertentu terampil khusus dalam praktek spiritual mereka, seperti visualisasi dewa dalam meditasi. Bagi banyak orang, akan sangat berguna untuk memilih suatu manifestasi khusus dari suci, Buddha Bodhisattva () atau Dharma Protector sebagai sarana untuk memusatkan perhatian mereka dan intensionalitas, sehingga mereka dapat lebih mudah menyadari sifat mereka sendiri terbangun. Dengan demikian, kita dikatakan "mengikat pikiran kita dengan sumpah suci" untuk ini Buddha tertentu, Bodhisattva atau Dharma Protector. Di Tibet, ini berkata, "yid dam tshig Kyi", dan kontraksi yang dihasilkan, yidam yoga, digunakan untuk menggambarkan bahwa hubungan dipilih.

yidam Anda mungkin merupakan aspek khusus dari Sang Buddha - Avilokitesvara, misalnya. Ini mungkin seorang Bodhisattva - mungkin Kuan Yin, atau Manjushri. Ini mungkin merupakan aspek Kristus - Hati Kudus atau Kerahiman Ilahi. Atau mungkin itu adalah salah satu pelindung Dharma besar, Nagpo Chenpo, Shinje atau Dorje Setrap Chen.

Sekarang, ingat bahwa yidam ini berfungsi sebagai alat untuk mengubah delusi citra diri Anda (ego) ke dalam pikiran pencerahan, dengan berfokus pada kualitas luhur ini refleksi sempurna dari Pikiran Buddha. Dalam Buddhisme Tibet, yidam itu adalah salah satu dari Tiga Akar dari kami Perlindungan - guru, para yidam dan dharmapalas / dakinis.

Saya telah bertanya bagaimana orang memilih yidam, dan percaya bahwa jawaban yang paling akurat bisa saya berikan adalah bahwa hati seseorang akan "tahu" itu yidam yang tepat untuk berlatih rohani mereka (sadhana). The sadhana kata harfiah diterjemahkan sebagai "alat" pencapaian, dan jadi kami sangat sadar bahwa praktik-praktik spiritual, ritual puja dan doa tidak beberapa bentuk eksternal "ajaib" begitu banyak karena mereka adalah alat untuk mencapai atau mewujudkan kami melekat terbangun alam.

Dalam praktek kerja dengan yidam, kita dikondisikan pergeseran kecenderungan kita untuk melekat ke diri kita sendiri diri-gambar khusus untuk sesuatu yang digambarkan sebagai "lebih nyata bahwa realitas saat ini dikondisikan kami". Sebagai hasil citra diri kita sebagai yidam dan dunia membayangkan kembali menjadi mandala itu yidam tertentu.

Selama latihan, satu berkaitan dengan yidam sebagai obyek penghormatan dan sumber berkat, memasukan kesadaran murni sendiri seseorang. Dengan ini dikotomi tampak - memvisualisasikan sesuatu sebagai nyata dan eksternal namun secara intrinsik tak terpisahkan dari alam sendiri - ego "pendek rangkaian" dan larut ke dalam kekosongan. Ini adalah tujuan akhir dari kendaraan vajra. Ini manifestasi dari yidam batang dari kesadaran primordial, yaitu Dharmakaya.

Chögyam Trungpa Rinpoche disebut pemilihan yidam pilihan "choiceless." Bagi sebagian kita, selama pemberdayaan (inisiasi tantra), kita melemparkan bunga ke dalam mandala, untuk menemukan hubungan khusus kami untuk keluarga-Buddha. Sangat mudah untuk mengabaikan ini sebagai kesempatan terjadi-Namun, saya akan memberitahu Anda bahwa tiga biksu dihormati dan paling terkemuka telah mengukuhkan yidam tertentu - dengan tidak ada satupun yang sebelumnya pernah saya bahas yang yidam adalah bahwa itu terungkap dalam pemberdayaan Vajrayana saya.
Ada juga tradisi di mana para siswa dan murid dari seorang guru spiritual tertentu semua akan dimasukkan ke dalam sadhana mereka, sebuah puja yidam tertentu. Hal ini sangat mengalikan pengaruh yang yidam tertentu atas kelompok dan kesadaran individu.

Orang tidak memamerkan yidam seseorang di depan umum, juga bukan dianjurkan untuk menjadi menempel pada yidam tertentu. Untuk alasan ini, kami tidak mempublikasikan secara terbuka rincian yidam pribadi kita (s), dan dalam Ordo kontemplatif dari Compassion, pelatihan dalam sadhana ini khusus disediakan bagi mereka yang telah mengambil Perlindungan dan telah mengalami periode enam bulan pembentukan prasyarat.

Dengan memikirkan fakta bahwa ego-sentris kita, kegiatan non-bajik, pikiran dan lampiran menciptakan hambatan untuk kebangkitan kami, kami menimbulkan kesadaran bahwa tubuh, yang dapat digunakan untuk tujuan non-bajik juga harus dapat digunakan sebagai sarana untuk kesempurnaan. Jadi, kami berlatih setiap hari untuk meningkatkan kesadaran ini, dan untuk menghasilkan Bodhicitta benar (hasrat mendalam untuk mencapai pencerahan untuk kepentingan semua makhluk) dan kasih sayang benar.

Dari pengalaman, saya meyakinkan Anda bahwa yidam yoga bermanfaat pada berbagai tingkatan:
Pertama, berisi meditasi Samatha sebagai akibat dari ketergantungan pada visualisasi.
Kedua, latihan yidam dapat menghapus karma buruk dan kebiasaan kecenderungan
Ketiga kita bisa mencapai Dharmakaya atau Sambho-gakaya negara.

Kriteria pertama dalam menjalankan Vajrayana adalah mulai dengan Hinayana (Primal Kendaraan). Hinayana berisi ajaran dasar Buddha dan ajaran-ajaran ini tidak diulang di Mahayana (Kendaraan Tinggi) atau Vajrayana (Kendaraan Diamond). Oleh karena itu, praktisi Vajrayana Buddha Mahayana atau harus dimulai dari ajaran-ajaran dasar dari Kendaraan Hinayana.

Untuk siswa Dharma dari Kasih sayang, karena jalan kita adalah jalan Vajrayana, ini berarti pertama kali melakukan studi tentang dasar-dasar Dharma.

Atas permintaan banyak siswa kami yang baru dan prospektif, dan untuk calon Associates sekuler dan ekspresi biara Ordo kita, suatu kelas baru di fondasi penting dari Dharma akan dimulai pada bulan Januari. Ini akan menjadi online, tentu saja terbuka pendaftaran, dan kami dengan senang hati akan menyambut semua orang tertarik untuk lebih lanjut mengembangkan pemahaman mereka tentang Dharma. Rincian lebih lanjut akan menyusul pada awal-Desember.

Latihan meditasi Samatha harus dimulai dengan topik bagaimana melayani seorang guru spiritual.

Jika Anda merenungkan terampil selama sekitar tujuh hari manfaat melayani seorang guru, dan selama sekitar tujuh hari juga kesalahan gagal untuk melayani seorang guru, Anda akan menghasilkan transformasi mental. His Holiness Pabongha Dechen Nyingpo mengajarkan, "Anda harus melahirkan kesadaran yang merasakan bahwa Anda benar-benar Guru Buddha. Dan karena topik ini sangat jauh lebih penting daripada semua yang lain, mengabdikan diri ke sana dengan susah payah. "

Hanya fraksi terkecil dari praktisi saat ini tinggal di lingkungan monastik atau sebaliknya diberkati dengan kemampuan untuk praktek kompleks dan sadhanas memakan waktu Yamantaka, Heruka dan Guyasamaja, praktik klasik dari tradisi Tibet. Terlebih lagi, kita hidup dalam waktu di mana perlu bergantung pada praktek yang lebih cepat akan menguntungkan semua makhluk, seperti yang kita masukkan ke dalam Kali Yuga. Jadi kita bergantung pada Tiga Akar Perlindungan: Guru, para Yidam dan Pelindung. Dalam tradisi kami, Guru atau Guru adalah manifestasi fisik dari Dharma, sedangkan Yidam dan Pelindung dipandang sebagai aspek pencapaian dan kegiatan pikiran Guru, dikatakan berasal sebagai berkat-Nya.

Bahkan jika seseorang melakukan praktek-nya tidak sempurna, tetapi mengucapkan mantra dengan iman dan dalam pengabdian Guru, jika kita berusaha untuk mengubah pikiran kita tulus, berdasarkan pikiran menyerahkan diri-menghargai di kaki kita Lama, kita akan menyadari pencapaian rohani yang besar , penghapusan hambatan dari jalan kita dan generasi Great Bodhicitta.

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Hallo Pak Andi Lin Hua
Bagaimana cara nya kita melihat roh pendamping kita ?

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;