Senin, 13 Agustus 2012

Buddha Maitreya


Sosok biksu tertawa lemak dikenal sebagai Happy Buddha (开心佛 Kaixin Untuk), atau Buddha Tertawa (笑佛 Xiao Untuk), sering keliru oleh beberapa orang untuk menjadi Buddha historis dari abad ke-5 SM. Karakter populer, sering terlihat pada seni Asia dan seni patung, sebenarnya adalah biarawan Zen eksentrik Budai Heshang (布袋和尚) abad 10 Cina . Namanya, yang berarti Kain Sack Monk, muncul karena ia sering membawa kantong kain dari mana ia dibagikan hadiah kepada anak-anak. Namanya kadang-kadang dipersingkat menjadi hanya Budai (Cloth Sack).
Dalam Jepang , Ia dikenal sebagai Hotei (dalam bahasa Jepang Budai). Tepat sebelum ia meninggal, ia mengucapkan baris mendalam berikut, yang menyebabkan orang lain untuk percaya bahwa ia sebenarnya merupakan emanasi dari Buddha Maitreya di masa depan (弥勒佛Mile Untuk).

Maitreya, Maitreya yang benar
Dengan miliaran badan emanasi
Seringkali ia dinyatakan kepada orang-orang pada saat itu
Di lain waktu mereka tidak tahu itu dia

弥勒真弥勒
化身千百亿
时时示时人
时人自不识

Sejak itu, Budai Heshang dianggap sebagai tubuh transformasi Maitreya Buddha masa depan, dan Maitreya selalu digambarkan dalam bentuk yang gemuk dan gembira Budai Heshang dalam seni tradisional Cina dan ikonografi.

Harus ditekankan sehingga benar dipahami bahwa citra Budai Hesheng sebagai lemak dan bahagia bhikkhu hanya manifestasi Maitreya karena upaya itu berarti (Upaya), karena semua bodhisattva (Buddha masa depan yaitu) mempekerjakan berarti terampil dalam Untuk menyimpan dan memberikan makhluk hidup. Dengan kata lain, mereka muncul dalam bentuk yang diperlukan atau tepat untuk mengajarkan pelajaran tertentu, dan mereka dapat muncul dalam bentuk yang tak terhitung jumlahnya, seperti yang ditunjukkan dalam ayat yang ditinggalkan oleh Budai Heshang.

Jika kita adalah untuk usaha menebak tentang bagaimana sebenarnya masa depan Buddha Maitreya, atau Buddha lainnya, sebenarnya akan terlihat seperti di orang, pertama kita harus memahami bahwa sutra (Buddha suci) sudah mengajarkan kita bahwa fitur fisik sepenuhnya tercerahkan Buddha selalu menyertakan set yang sama karakteristik standar yang disebut 32 Mayor Merek dan Merek 80 sekunder dari Menjadi Tercerahkan.  

Dua dari tanda dari daftar yang layak disebutkan di sini. Salah satunya adalah bahwa tubuh selalu lurus dan tinggi, dan yang lainnya adalah tubuh bagian atas yang seperti singa (yaitu tubuh bagian atas akan semakin luas).  

Berdasarkan kedua karakteristik sendiri, tidak sulit untuk menyimpulkan bahwa tubuh fisik sebenarnya dari seorang Buddha selalu tinggi dan atletis. Memang, jika kita merujuk kembali ke cerita kehidupan Sang Buddha historis (Siddhartha Gautama, juga dikenal sebagai Shakyamuni Buddha), kita membaca bahwa dia adalah seorang juara yang terampil dalam seni atletik banyak sebelum dia memulai perjalanan spiritualnya.
 
Gambar tradisional Sang Buddha setelah dia mencapai pencerahan menunjukkan kepadanya mewujudkan mulia fisik karakteristik dan anggun rinci dalam daftar tanda-tanda seorang Buddha. Dalam ikonografi Buddha Tibet-Indo, Buddha Maitreya tidak pernah digambarkan sebagai seorang biarawan obesitas, tetapi selalu sebagai mulia yang dengan fit dan atletis, mirip dengan Shakyamuni Buddha sejarah.

Dalam Cina , Gambar Maitreya dalam bentuk Budai Heshang menjadi sangat populer sehingga ia diadopsi ke dalam agama rakyat tradisional dan juga Taoisme populer, sering sebagai dewa kekayaan dan kelimpahan.

Penafsiran populer karakteristik adalah bahwa karungnya kain, atau perut gemuk, melambangkan kekayaan dan kemakmuran, dan senyum bahagia nya merupakan sukacita dan kebahagiaan. Tapi dari perspektif Buddhis, perut yang besar melambangkan pentingnya nilai-nilai lebih dari kemurahan hati, toleransi, dan kemurahan hati, dan senyum bahagia itu merupakan kegembiraan yang datang dari membantu orang lain dan menumbuhkan kepuasan dan pikiran yang damai.

Hari ini di Barat, untuk lebih baik atau buruk, gambar tradisional Buddha Happy gemuk telah dipinjam dan dirancang ulang untuk melayani sebagai ikon dan logo untuk komersialisme dan citra budaya populer.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
;