Senin, 13 Agustus 2012

Dewi Jiu Tian Xuan Nu



Kiu Thian Hian Li atau Jiu Tian Xuan Nü sering disebut juga sebagai Hian Li Nio Nio (Xuan Nü Niang Niang) yang merupakan salah satu dewi Tao yang sangat tinggi kedudukannya.

Seperti yang sudah umat TAO ketahui, Jiu Tian Xuan Nu ( 九天玄女 ) merupakan salah satu Dewi Besar TAO. Jiu Tian Xuan adalah Dewi yang sering membantu pahlawan-pahlawan.

Konon, cerita pada jaman raja satria Huang Ti yang pernah mengajarkan rakyat menanam palawija.



Sebelum Huang Ti menyatukan negara, Beliau pernah perang dasyat melawan Je Yu. Je Yu itu adalah sebangsa hewan yang aneh, badannya merupakan binatang tapi dia memakai bahasa manusia, juga makan batu dan pasir untuk hidup. Je Yu ini biasa disebut badan kuningan kepala besi.

Pada waktu perang di daerah Juk Luk, Je Yu ini membuat kabut besar yang menyebabkan tentara-tentara Huang Ti menjadi kehilangan arah.
Tetapi untungnya para anak buah itu menciptakan kereta kompas. Dengan kereta tersebut, mereka baru bisa lolos dari kepungan kabut tadi.
Sedang pusing dengan taktik perang, malamnya Huang Ti bermimpi bertemu dengan Dewi SI WANG MU dan berkata padanya: "Saya akan mengirimkan utusan untuk membantu kamu, kamu akan menang perang". Lalu Huang Ti membuat altar dan berdoa / sembahyang tiga hari tiga malam. Hasilnya, nampaklah Jiu Tian Xuan Nu memberinya Kitab Suci, Pusaka, Buku Perang dan lain-lainnya; hingga Huang Ti dapat mengalahkan Je Yu dan dapat menyatukan negara.

Waktu itu, yang Huang Ti dapatkan adalah Buku Suci HUANG TI YIN FU CING yang dihargai oleh generasi selanjutnya.

Konon, Jiu Tian Xuan Nu pernah mambantu Sung Ciang.

Sung Ciang ini merupakan Ketua daerah Liang San Be yang sering membantu orang-orang miskin yang kekurangan.

Dalam cerita buku "SUI HU JUAN", pada waktu Sung Ciang dalam perjalanan menuju Liang San Be, dia dikejar-kejar oleh musuh. Lalu dia bersembunyi di dalam sebuah kuil, ternyata dia diketahui oleh musuhnya, kelihatan maut sudah menunggu. Namun, pada saat detik-detik bahaya, di belakang altar dalam kuil tersebut timbul gumpalan awan hitam dan meniupkan seuntai angin keras yang dingin. Musuh yang mengejar ketakutan melihat keadaan aneh mendadak itu dan lari tunggang langgang.

Tidak lama kemudian, tampak dua anak perempuan berbaju hijau di hadapan Sung Ciang dan mengajaknya pergi untuk menemui Seorang Dewi. Dewi tersebut adalah Jiu Tian Xuan Nu. Kemudian, Sung Ciang diajak makan kurma dari DIAN dan minum arak yang harum. Jiu Tian Xuan Nu juga berkata padanya: "Saya akan memberitahu kamu tiga jilid Buku Langit, kamu harus bisa menjalankan TAO dengan baik, jadi orang harus jujur, setia kawan, setia pada negara, yang jelek dan yang sesat dikikis semua dan dikembalikan pada kebenaran". Dewi Jiu Tian Xuan Nu juga berpesan bahwa buku-buku itu tidak boleh diperlihatkan pada orang lain, sesudah mantap, bakarlah buku-buku tersebut. Dewi juga menurunkan empat kata-kata langit yang cocok menjadi ramalan hidup Sung Ciang di kemudian hari.

Sesudah kejadian itu, Sung Ciang masih pernah bertemu lagi dengan Dewi Jiu Tian Xuan Nu, yaitu pada waktu dia jadi Jendral Dinasti Sung yang sedang perang sengit dengan tentara-tentara negeri Liaw. Dewi Jiu Tian Xuan Nu mangajarkan tehnik perang yang kongkrit.

Dewi Jiu Tian Xuan Nu selalu mengulurkan tangan waktu raja kesatria dan pahlawan-pahlawan sedang mengalami kesulitan, sehingga boleh dikata sebagai "DEWI MEMBANTU".

Selain itu Dewi Jiu Tian Xuan Nu juga mengajarkan cara-cara perang yang kongkrit. Oleh karena itu, ada orang yang menganggap Dewi Jiu Tian Xuan Nu sebagai "DEWI PERANG".

Dalam legenda Tiongkok kuno disebutkan bahwa tokoh Kiu Thian Hian Li bernama Nü Wa. Ia dipercaya sebagai dewi yang menciptakan manusia dari tanah liat dan mengatur sistem perkawinannya. Salah satu legenda yang terkenal dari Nü Wa adalah ‘Nü Wa menambal langit’.

Diceritakan bahwa suatu ketika pada jaman purba, terjadi pertempuran antara Dewa Air ( Gong Gong) dan Dewa Api ( Zhu Rong). Pertempuran ini mengakibatkan patahnya salah satu tiang penyangga langit, sehingga air bah membanjiri Shen Zhou ( sebutan bagi Tiongkok kuno), dan api membakar hutan belukar. Malapetaka ini membuat hati Nü Wa menjadi sedih. Ia lalu melebur batu lima warna untuk menambal langit yang bocor, dan mengganjal tiang yang patah dengan kaki kura-kura raksasa. Api di hutan dipadamkannya, dan air bah disapu kembali ke laut.

Karena legenda inilah maka para usahawan peleburan emas dan perak, pembuatan payung, pemintalan kapas dan pembuatan minyak wangi, kemudian menjadikannya sebagai dewi pelindung usaha mereka. Selain itu, Nü Wa juga diceritakan membuat semacam serunai (alat musik tiup) yang disebut Sheng Huang, untuk menaklukkan roh-roh jahat, sehingga ia juga dianggap sebagai dewi pelindung perusahaan alat-alat musik.

Jiu Thian Hian Li umumnya ditampilkan sebagai sosok seorang gadis cantik dengan satu tangan memegang kebutan ( hud tim) dan tangan lainnya memegang sehelai daun besar yang berisi sembilan buah tho.

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;