Senin, 13 Agustus 2012

Sun Wu Kong ( 孫悟空 ) / Qi Thian Da Seng / Tay Seng Hudco


Dulu di Negara China pada jaman Dinasti kehidupan para rakyatnya selain terganggu dengan peperangan yang terjadi setiap hari juga diganggu oleh Siluman (Yao Kwai / Yao Cin). 
Bahkan saya harus mengatakan bahwa negara China pada saat itu paling banyak terdapat siluman-siluman yang menetap di dunia manusia. Sun Wu Kong karena mempunyai tulang rusuk Sang Buddha maka memperoleh berkah untuk melindungi Sang Bhikkhu bermahkota Tathagata untuk mengambil Tipitaka.

Teriakannya yang hampir terjadi setiap hari saat dikurung oleh Sang Buddha membuat rakyat China disekitarnya ketakutan. Lalu akhirnya dipertemukan Bhikkhu Xuanzang kepadanya.
Sebagai siluman kera, kemampuannya Sun Wu kong sangat hebat :
Dia dapat mengangkat beban seberat 13.500 jin (8.100 kg) dengan penuh kesenangan.
Dia juga menguasai 72 perubahan yang dapat meniru wujud hewan dan benda.
Dia dapat menjangkau 108,000 li (54.000 km) dengan hanya sekali jungkir balik.
Dia juga mengenal macam-macam mantera untuk mengendalikan angin, air, membuat lingkaran pelindung dari siluman-siluman, membekukan manusia, siluman dan dewa juga.
Dia dapat mengubah setiap helai bulunya menjadi dirinya yang palsu untuk mengelabui selagi dia yang asli pergi kemana-mana.
Dia juga dapat mengubah setiap helai rambutnya menjadi tentara yang dapat bertarung.
Dia juga dapat merubah tongkatnya menjadi banyak untuk menyerang musuh yang berjumlah banyak.

Sun Wu Kong mendapatkan tongkat saktinya sebenarnya adalah Tiang penyangga untuk menenangkan samudera setelah mengalahkan raja-raja naga dari keempat lautan dan sebagai tambahannya, Sun Wu Kong memerintah raja-raja naga tersebut untuk memberikannya pos rantai keemasan (鎖子黃金甲), sebuah topi bulu burung merak (鳳翅紫金冠 Fengchizǐjinguān), dan sepatu berjalan di awan (藕絲步雲履 Ǒusībuyunlǚ). 
Sun Wu Kong juga menentang usaha neraka untuk mengambil jiwanya. Daripada terlahir kembali menjadi mahluk hidup lainnya, dia menghapus namanya dari "buku hidup dan mati" bersama-sama dengan nama-nama kera lain yang dikenalnya. Karena hal ini, maka raja-raja naga dan raja-raja neraka memutuskan untuk melaporkan hal ini kepada Kaisar Langit Yi Huang Sang Ti.

Mantan Presiden China Mao Ze Tung juga pernah memuji jasa-jasa sun wu kung yakni 'yang tidak mempunyai rasa takut dalam berpikir, bertindak, berusaha keras terhadap tujuan dan membebaskan China dari kemiskinan.'

Perayaan hari besar Sun Wu Kong / Qi Thian Tay Seng / Sun Go Kong / Tay Sheng Hudco adalah hari ke 16 bulan Delapan perhitungan kalender Tionghoa ( Pek Gweek Cap Lak ).

Dan bahkan pernah kejadian Negara China diserbu oleh Para siluman jahat dari dunia gaib dalam jumlah yang sangat banyak yang akhirnya dikalahkan oleh seorang Tao yang menguasai Mantera memanggil tentara langit dan ilmu Bodhisattva yang juga mendapat teguran dari langit karena terlalu berlebihan memanggil tentara langit dan menyebabkan surga menjadi berbau darah akibat tewasnya siluman-siluman dunia saha itu.

Seiring dengan perkembangan Tao yang juga pesat, terdapat orang-orang terpisah yang mengatakan bahwa itu hanya sebuah cerita dengan perumpamaan sifat. Tetapi kenyataannya, keberadaan kisah Sun Wu Kong itu adalah sebuah kebenaran bukan perumpamaan sifat atau karangan, bahkan di berbagai negara di dunia termasuk indonesia sampai sekarang Sun Wu Kong banyak di puja orang sebagai dewa Kera Sakti.
Kisah lain Sun Wu Kong :
Sun WuKong dilahirkan di Huāguǒ-shān (Cina : 花果山; Gunung Bunga-bunga dan Buah-buahan) daripada seketul batu mitos yang terbentuk oleh daya asal kecamukan, Wukong menyerupai sekaum monyet dan kemudian dihormati kerana menemui Shuǐlián-dòng (Cina : 水帘洞; Gua Tabir Air ) di belakang sebuah air terjun raksasa. 
Monyet-monyet yang lain menganugerahinya sebagai Raja dan Wukong menggelar diri sebagai Měi Hóuwáng (Raja Monyet Kacak). Menyadari bahwa dia masih akan mengalami kematian, walaupun kuasanya ke atas monyet-monyet yang lain maka dia pun bermaksud untuk mencapai keabadian
Wukong berkelana dengan rakit ke tanah-tanah yang beradab, lalu menemui dan menjadi pengikut Bodhi salah satu bapak Buddhisme / Tao. Menerusi penjelajahannya, Wukong juga memperoleh pertuturan dan tingkah laku manusia.
Pada mula-mulanya, Bodhi enggan menerima Wukong sebagai pengikut karena Wu kong bukannya manusia. Tapi walau bagaimanapun, berkat kegigihan dan ketabahan Wu kong menyebabkan Bodhi tertarik kepada monyet itu. Bodhi kemudian menerima Wu kong dan memberinya nama resmi, Sun Wukong ( "Sun" membayangkan keasalan monyet dan "Wukong" membawa pengertian sadar akan kekosongan ). 
Tidak lama kemudian, minat dan kecerdasan Wukong menjadikannya salah satu pengikut kesayangan Bodhi. Justru, Bodhi membimbing dan melatihnya semua ilmu kesaktian dan Wukong memperoleh penguasaan ilmu pengubahan bentuk yang dikenali sebagai "72 perubahan". 
Kemahiran itu yang dikatakan lebih serba bisa dan lebih mudah untuk membenarkan pemiliknya bertukar kepada setiap bentuk kewujudan yang di inginkannya, termasuk manusia dan bentuk makhluk lainnya. Wukong juga belajar perjalanan awan, termasuk teknik Jīndǒuyún ( Balik Kuang Awan) yang dapat mencapai 108,000 li (54,000 km) menerusi satu balik kuang. Tambahan lainnya, dia juga berupaya mengubah setiap 84,000 bulunya menjadi wujud tubuhnya sendiri atau makhluk lainnya. 
Wukong kemudian mulai menjadi angkuh kerana keupayaannya dan mulai bercakap juga bercerita kepada para pengikut yang lain. Ini mengakibatkan Bodhi merasa tidak gembira serta mengusirnya dari kuil Bodhi. Sebelum mereka berpisah, Bodhi mengarahkan Wukong supaya berjanji tidak akan memberitahu sesiapa pun tentang bagaimana dia mendapatkan kuasa tersebut.
Di Huāguǒ-shān, Wukong memantapkan kedudukannya sebagai salah satu siluman yang paling berkuasa dan terpengaruh di dunia. Untuk mencari senjata yang sesuai, dia menjelajah ke lautan dan memperoleh tongkat Ruyi Jingu Bang. Tongkat itu berupaya mengubah saiz dan mendarabkan diri, serta boleh berlawan mengikut kehendak hati pemilik. Ia pada asalnya digunakan oleh Dà-Yǔ untuk mengukur kedalaman lautan dan kemudian menjadi "Tiang yang Menenangkan Lautan" serta harta karun Ao Guang, " Raja Naga Laut Timur". Beratnya tongkat itu 13,500 kati (8.1 tan). 
Apabila Wukong mendekatinya, tiang itu mula bersinar demi menandakan bahawa ia telah menjumpai pemiliknya yang benar. Sifat tongkat itu membolehkan Wukong menggunakannya sebagai senjata serta menyimpannya di dalam telinga sebagai jarum jahit.  Ini menakutkan makhluk sakti laut serta mengakibatkan huru-hara di laut kerana tiada sebarang lain yang dapat mengawal pasang surut lautan. 
Selain daripada merampas tongkat sakti itu, Wukong juga menewaskan Raja Naga di Empat Penjuru Laut dalam pertempuran dan memaksa mereka memberikannya baju zirah (鎖子黃金甲), topi berbulu Burung phoenix (鳳翅紫金冠 Fèngchìzǐjinguān), serta But yang membolehkan perjalanan di atas awan (藕絲步雲履 Ǒusībùyúnlǚ). Wukong kemudian mengingkari 
percubaan Neraka untuk mengambil nyawanya
Untuk mengelakkan penjelmaan seperti semua makhluk yang lain, dia menghapuskan namanya bersama-sama nama semua monyet yang dikenalinya daripada "Buku Hidup dan Mati". Raja-raja Naga dan Raja-raja Neraka kemudian memutuskan untuk mengadukannya kepada Maharaja Jed di Syurga.

Hura-hara di Alam Syurga
Mengharapkan bahwa suatu kenaikan pangkat dalam kalangan dewa dapat menjadikan Wukong lebih mudah dikawal, Giok Hong Shiong Te menyambut Wukong ke Syurga. Wukong mempercayai bahawa dia akan dikurniai sebagai salah satu dewa tetapi malangnya, dia hanya dijadikan sebagai ketua kandang kuda syurga untuk menjaga kuda
Ketika Wukong mendapat tahu tentang hal itu, dia memberontak dan mengelarkan dirinya sebagai " Raja Agung, Sama Pangkat dengan Raja di Syurga" dan bersekutu dengan setengah siluman yang paling berkuasa di dunia. Percobaan awal Syurga untuk menguasai Raja Monyet tidak berjaya. 
Lantaran itu, para dewa terpaksa mengakui gelaran Wukong tersebut serta mencoba untuk menawarkannya kedudukan sebagai "Pelindung Taman Syurga". Begitu Wukong mendapati bahwa dia tidak dijemput untuk menyertai sebuah jamuan diraja, walaupun semua dewa dan dewi dijemput, kemarahannya menjadi keingkaran terbuka. Selepas mencuri "Pil keabadian" Xi Wangmu, Pil Panjang Umur Lao zhu, serta wain Giok Ong Shiong Te maka Wukong pun melarikan diri kembali ke kerajaannya untuk menyediakan pemberontakan.
 
Wukong kemudian menewaskan Tentera Syurga yang terdiri dari 100,000 prajurit pahlawan samawi dan membuktikan diri setanding dengan Erlang Shen Jenderal Syurga yang terunggul. Tap bagaimanapun, dia kemudian ditangkap atas pertolongan kuasa Taoisme dan Buddhisme, serta usaha setengah dewa. 
Selepas beberapa percobaan yang gagal untuk menjalankan hukuman mati ke atasnya, Wukong dikurung di dalam sebuah kawah bagua Lao Tzu untuk disuling menjadi eliksir oleh api samadhi yang paling panas. Bagaimanapun kawah itu meletup tapi selepas 49 hari Wukong melompat ke luar, bahkan kini lebih kuat daripada yang dahulu. Wukong kini berupaya mengecam kejahatan dalam sebarang bentuk menerusi huǒyǎn-jīnjīng ( 火眼金睛 ) ( secara harafiah, "renungan keemasan mata bernyala-nyala"), satu keadaan mata yang juga mengikabatkan kepekaannya kepada asap.
Dengan semua pilihan yang telah dicoba dan gagal, maka Giok Hong Shiong Te serta pihak berkuasa Syurga merayu kepada Buddha yang tinggal di kuilnya yang berada di sebelah Barat. Buddha pun kemudian bertaruh dengan Wukong bahwa dia ( Wukong) tidak dapat melarikan diri daripada Tapak Tangannya
Wukong yang berkemampuan mencapai 108,000 li dengan satu lompatan, dengan angkuhnya setuju lalu melompat dengan sedaya upayanya. Apabila dia mendarat, dia tidak dapat melihat apa-apa pun kecuali lima Batang Tiang. Tapi justru Wukong menerka bahwa dia telah tiba ke ujung Syurga. 
Untuk membuktikan pencapaiannya, dia menandakan tiang-tiang itu dengan frasa yang menggelarkankan dirinya sebagai " Raja Agung yang Sama Kedudukannya dengan Syurga". Selepas itu dia melompat kembali ke tapak tangan Buddha hanya untuk menyadari bahwa " Lima Tiang " itu sebenarnya adalah Lima Jari Tangan Buddha. Apabila Wukong cuba melarikan diri, Buddha menjulurkan tangannya menjadi gunung lalu mengurung Wukong di dalamnya dengan menggunakan mantera keng dengan tulisan "Om Mani Padme Hum" dengan huruf emas. Maka Wukong pun terkurung di sana selama lima abad.

Pengikut kepada Xuanzang

Lima abad kemudian, Bodhisatva Kwan Im sedang mencari-cari pengikut untuk melindungi Xuanzang seorang penziarah Dinasti Tang, yang ingin membuat perjalanan ke India untuk memperoleh Sutra Agama Buddha. Wukong mendengar hal itu maka dia menawarkan diri sebagai pertukaran untuk kebebasannya.  
Kwan Im memahami bahwa monyet itu bukan senang untuk mengawal dan oleh itu Kwan Im memberi Xuanzang sebuah cekak rambut ajaib, hadiah daripada Buddha. Sebaik sahaja Wukong ditipu memakainya, cekak itu tidak dapat dikeluarkan semula.
Dengan bacaan mantera yang khusus, cekak itu dapat diketatkan dan mengakibatkan kesakitan yang tidak tertahan pada kepala Wukong. Untuk keadilannya Kwan Im juga memberi Wukong tiga bulu istimewa yang boleh digunakan dalam kecemasan yang teruk. Di bawah pengawasan Xuanzang, Wukong dibenarkan mengawal perjalanan ke Barat. 
Pada sepanjang kisah Perjalanan ke Barat, Wukong membantu Xuanzang dengan setia dalam perjalanannya ke India. Mereka disertai oleh "Pigsy" (猪八戒 Zhu Bajie) dan "Sandy" ( 沙悟浄 Sha Wujing) yang menawarkan diri untuk menemani Bhiksu itu bagi menebus dosa mereka. Kuda Bikhsu sebenarnya ialah putera naga. 
Keselamatan Xuanzang sentiasa terjejas oleh siluman-siluman serta makhluk-makhluk gaib yang lain yang mempercayai bahwa daging Bikshu Xuanzang, apabila dimakan dapat membuat panjang usia. Wukong sentiasa bertindak sebagai pengawal pribadi Xuanzang dan dikurniai kuasa Syurga untuk memerangi ancaman-ancaman tersebut. Pada keseluruhannya, kumpulan itu menghadapi 81 kesengsaraan sebelum mencapai misi mereka dan kembali ke China. Wukong kemudian dikurniai dengan Kebuddhaan atas perkhidmatan dan kekuatannya.
Antara Sun Go Kong dan Hanoman
Muncul opini bahwa Wu mengambil tokoh Sun Go Kong muncul dari inspirasinya atas cerita Ramayana dari India yang mana juga ada mengisahkan tokoh kera sakti Hanoman. Di dalam kalangan sastrawan Tiongkok sendiri juga terdapat pendapat yang mendukung opini ini, namun mayoritas menolak teori ini. Juga ada yang berpendapat bahwa Wu mendapat inspirasi dari Hanoman, namun Sun Go Kong kemudian digambarkan tanpa ada kaitan sama sekali denan Hanoman India.
Lu Xun (1881~1936) adalah Bapak Sastra Modern Tiongkok yang terkenal. Ia berpendapat bahwa Sun Go Kong adalah karya Wu yang mengambil inspirasi dari cerita karya Lee Gong-zuo yang hidup di zaman Dinasti Tang
Dalam novelnya berjudul "Gu Yue Du Jing", ia menceritakan tentang siluman sakti bergelar Huai Wo Shuei Shen yang akhirnya juga berhasil ditaklukkan oleh kekuatan Buddha. Setelahnya ia berganti nama menjadi Wu Zi Qi. Lu Xun berpendapat bahwa Wu Cheng-en mengambil tokoh Sun Go Kong atas modifikasi Wu Zi Qi. Lalu, sastrawan lain juga berpendapat bahwa tokoh Sun Go Kong adalah asli Tiongkok karena ada seorang pendeta yang juga terkenal di masa Dinasti Tang bergelar Wu Kong (Go Kong = Hokkian), nama asli Che Chao-feng.
Namun Hu Shi, sastrawan lain berpendapat bahwa Wu mengambil inspirasi dari Hanoman yang dikisahkan dalam cerita Ramayana. Karena ia berspekulasi bahwa tidak mungkin cerita Ramayana yang terkenal itu tidak sampai di Tiongkok. Jadi pasti ada pengaruh Hanoman pada karya Wu Cheng-en tadi. Ada pula sastrawan lain Ji Xian-lin yang berpendapat bahwa Sun Go Kong adalah Hanoman yang dimodifikasi menjadi Sun Go Kong tanpa ada kaitan sama sekali dengan Hanoman-nya sendiri kecuali sama2 merupakan kera sakti. Namun kera sakti Sun Go Kong jelas adalah perpaduan antara kepercayaan, cerita rakyat dan kreasi daripada penulisnya sendiri, Wu Cheng-en.

Related Posts

10 komentar:

pemeriharaan mesin mengatakan...

keren

cleaning services mengatakan...

bagus

Armstrong Indonesia mengatakan...

mantap

motivator indonesia mengatakan...

salam kenal

rumah dijual di jakarta selatan mengatakan...

semoga bermanfaat

jantung koroner mengatakan...

tips yang bagus

Calvin mengatakan...

Seru ceritanya

Anonim mengatakan...

memang syok untuk jadi tontonan hiburan yang mencuit hati;JOURNEY TO THE WEST.Kisah mitos yang menghiburkan dan pengajaran yang terselit tentang kekuatan hati yang murni dalam menentang kejahatan.kejahatan yang berubah menjadi kebaikkan kerana hormat dan kasih sayang kepada hati yang murni terbukti hasil kesabaran dan ketegasan.

Anonim mengatakan...

kontol.... bukti bahwa sun wokon itu ada apa?... sesat lo anjink

Anonim mengatakan...

Yang posting kata2 kotor diatas..apa loe udh ngaca ke diri loe sendiri??jgn bilang org lain sesat klo loe sendiri lbh sesat.keliatan bgt ketololan loe.pasti agama loe yg suka bilang org beragama lain itu kafir..gue yakin itu.

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;