Senin, 27 Agustus 2012

Sejarah Singkat Terbentuknya I-Kuan Tao

Sejarah I-Kuan Tao


Patriark 17th - Great Master - Great Lady Master

Tao adalah bagian dari I-Kuan Tao, merupakan warisan yang tertua. Kembali ke masa Huang-di, kaisar legendaris yang  hidup lebih dari 5.000 tahun waktu itu.

Sekitar dua ribu tahun sebelum I-Kuan-Tao ini memulai, Nabi Lao Tzu datang untuk meringkas keyakinan Tao dan konsep- konsepnya ke kitab Tao Te Ching yang klasik. Orang bijak lainnya, Nabi Chuang Tzu, memperluas keyakinan dan konsep-konsep ini  dengan cerita-cerita, metafora yang unik dan dengan rasa humor.

Hari ini, 2.500 tahun telah berlalu, ajaran-ajaran tentang Tao telah menjadi prinsip sentral dari I-Kuan Tao. Ini menjelaskan ajaran-ajaran Tao sebagai prinsip utama melampaui semua prinsip-prinsip dan kekuatan tertinggi di atas semua kekuatan.

I-Kuan Tao menjelaskan bahwa Tao merupakan hakikat dan kebenaran spiritual di balik semua agama, filsafat, dan  mazhab pemikiran. Adalah juga menjelaskan bahwa Tao merupakan sumber dari segala sesuatu, mekanisme pendorong evolusi, dan kekuatan hidup alam semesta. Nama seorang yang khusus dari konsep ini adalah Lao Mu, yang dipersonifikasikan manifestasi dari pemelihara, peneguhan hidup, dan kekuatan kreatif dari alam semesta.

Pada waktu yang hampir bersamaan selain Lao Tzu dan Chuang Tzu, orang bijak lain yang juga mengembangkan  perspektif mereka sendiri tentang kehidupan dan spiritualitas adalah Konfusius.

Konfusius menjadi terkenal sebagai guru besar dan cendekiawan saat ia mengkodifikasi kebiasaan sosial dan etika. Di sebelah selatan Cina, Sang Buddha mengajarkan para pengikutnya jalan menuju pencerahan.

Ajaran Konfusius dan Buddha mempunyai dampak mendalam terhadap kebudayaan Cina.

I-Kuan Tao mengakui nilai mereka, dan mengintegrasikan ajaran-ajaran mereka ke dalam inti dari sistem kepercayaan  orang-orang Cina. Ini adalah salah satu dari sifat I-Kuan Tao untuk saling terbuka dan mau menerima perspektif yang  berbeda-beda. Tao melampaui dangkal, perbedaan gaya, amat bijaksana berharga dan patut dihargai terlepas dilihat dari sumbernya.

Dengan mencari kesamaan di antara tradisi-tradisi yang berbeda, I-Kuan Tao dapat bergerak lebih dekat ke esensi sejati, dan mungkin menghindari dogma yang tidak fleksibel.

Lima ratus tahun setelah zaman Nabi Lao Tzu, seorang guru luar biasa datang ke dunia. Namanya adalah Yesus Kristus. Dia  meninggalkan warisan yang akan datang untuk melayani sebagai dasar utama spiritualitas di Barat.

Sama dengan keterbukaan dan penerimaan yang telah bagi semua keyakinan, I-Kuan Tao merangkul dan  memasukkannya ke dalam ajaran-ajaran mereka. Banyak praktisi I-Kuan Tao menghormati dan mempelajari Alkitab, mencari benang merah kebenaran dan kebijaksanaan yang dapat membawa lebih dekat pada keyakinan yang berbeda kesatuan.

Dalam penurunan ajarannya, I-Kuan Tao ditelusuri ke Bodhidharma, oleh seorang biksu India yang mengunjungi Cina dan  berasal  dari aliran Zen Buddhisme. I-Kuan Tao menghormati Bodhidharma sebagai patriark pertama, atau sebagai nenekmoyang rohani.

Diturunkan dan didirikan oleh Bodhidharma diwariskan dari generasi ke Hui Neng, patriark keenam Zen Buddhisme. Hui Neng yang dalam wawasan dan intuisi yang kuat, sebagaimana dicatat dalam The Platform Sutra, menjadi elemen pusat budidaya Tao.

Kelanjutan keturunan setelah Hui Neng, generasi ke generasi.

Patriark terakhir dari garis keturunan adalah Patriark yang ke kedelapan belas. Posisi akhir ini diturunkan kepada dua individu yang panggilannya Shi-Zun (harfiah "Bapak Guru Agung") dan Shi-Mu (secara harfiah "Ibu Guru Agung").

Pada tahun 1930, Shi Zun dan Shi Mu memulai praktek I-Kuan Tao dalam kota Chi Nan , Propinsi Shang-Dong. Cara kerja mereka menyebar dari mulut ke mulut, dan pada tahun  1946 I-Kuan Tao menjadi lazim di 36 provinsi di Cina.

Pada akhir Perang Saudara tahun 1949, telah banyak ditemukan pengikut I-Kuan-Tao, keyakinan mereka tidak sesuai dengan doktrin Komunis. Mereka mengikuti Shi Zun dan Shi Mu keluar dari Cina, dan mendirikan sendiri di Taiwan.

I-Kuan Tao berkembang dan menyebar di Taiwan, meski ada upaya awal pemerintah untuk menekannya. Setelah tak lama kemudian ada jutaan pengikut, ratusan kuil, dan puluhan ribu keluarga tempat suci. Popularitas ini diterima sebagian masyarakat Taiwan karena I-Kuan Tao menawarkan pemikiran baru yang mengubah lanskap keagamaan.

Biasanya pandangan mengenai 'Vegetarian' hanya dilakukan oleh para biarawan dan biarawati tetapi, I-Kuan Tao mempertanyakan konvensi ini. Setelah mempertanyakannya pada umum akhirnya konvensi ini diterima umum, dan I- Kuan Tao menganjurkan vegetarianisme untuk semua pembudidaya Tao.

Oleh karena itu, vegetarianisme di daerah Taiwan menjadi jauh lebih luas. Dulu sulit untuk menemukan restoran vegetarian  di Taiwan. Pada hari ini siapa saja dan di mana saja dapat ditemukan restoran-restoran vegetarian dan dapat dicapai  dengan berjalan kaki. Perubahan ini tidak akan terlaksana tanpa I-Kuan-Tao.

I-Kuan-Tao bersikeras mengadakan pertemuan di mana mereka dapat belajar spiritual dan dapat berbagi wawasan  dengan orang lain. Ini sangat berbeda dari paradigma lama, di mana para biarawan dan biarawati belajar kitab suci tapi tidak selalu membicarakannya dengan masyarakat kelas awam yang dijadwalkan secara rutin.

Seiring waktu, orang-orang yang berangsur-angsur menjadi sadar akan pendekatan I-Kuan Tao. Mereka mulai memahami bahwa fokus pendekatan ini bukanlah membangun kuil-kuil atau mengumpulkan sumbangan. Ajaran-ajaran spiritual  harus benar-benar berada di tengah panggung. Satu per satu, lembaga-lembaga keagamaan disesuaikan dengan  kesadaran baru ini. Hari ini, seminar dan forum-forum publik pada topik rohani telah menjadi biasa di Taiwan.

Tidak semua orang menyadari peran penting yang I-Kuan Tao ajarkan. Hal ini karena pembudidaya Tao menahan diri  dari terompet prestasi mereka sendiri. Mereka lebih suka untuk melakukan pekerjaan, mencapai hasil, dan kemudian diam -diam keluar tanpa menarik perhatian.

Dengan cara ini, mereka mematuhi ajaran-ajaran kuno tentang Tao. Seperti air, Tao memelihara semua, melahirkan  segala sesuatu, dan kemudian pindah ke tugas berikutnya tanpa harapan pengakuan atau imbalan.

Dengan mencari kesamaan dari semua agama dan keyakinan.  Membawa semua orang, terlepas dari perbedaan antar  agama, lebih dekat ke esensi spiritual.  I-Kuan Tao  tetap hidup sampai namanya. Ini benar-benar hubungan ideal yang  harmonis. Tao yang mempersatukan satu dengan semua ajaran.

Patriark 17th


Patriark pertama pada ‘Era Putih’, Jin-Gong Zu Shi, Lu Zhong-yi, dilahirkan di Ji-ning, Shang-dong pada 24 April di tahun ke-28 dari pemerintahan Kaisar Dinasti Ching Tao-Guang. Dia menyebut dirinya "cowok tak masuk akal". Dia menjadi  yatim piatu pada usia muda dan menjalani kehidupan yang sangat menyedihkan. Ia bergabung dengan tentara pada masa pemerintahan Kaisar Ching Guang-xu dan melalui bimbingan surgawi, ia menjadi murid Ching-xu Zu Shi, 16th seorang  kepala keluarga, untuk melanjutkan studi tentang Tao. Dia menyumbangkan  100 keping perak  (sistem mata uang pada saat itu), dan menghabiskan bertahun-tahun untuk memupuk ajaran Tao di bawah 16 leluhur terkemuka.

Dia melakukan tugas-tugas sehari-hari, belajar dengan sungguh-sungguh dan mengalami kesulitan untuk mencapai kesucian. Ketika Liu Zu menjadi tua dan pikun, ia mencari nasihat sorgawi dan kepemimpinan diteruskan ke Jin-Gong Zu  Shi pada 15 Maret di tahun ke-31 dari pemerintahan Kaisar Ching Guang-xu.

Jadi, Jin-Gong Zu Shi mulai menyebarkan Tao di daerah Ji-ning dari Shang-dong untuk menyelamatkan jalan pikiran  orang-orang hingga sampai 2 Februari 1925 ketika dia meninggal, pada umur 76.

Pada tanggal 3 Maret tahun berikutnya, Jin-Gong Zu Shi kembali dengan melihat ke masa mudanya meminjam jiwa Yang-Chun-ling di Shan-xi untuk menunjukkan kuasa ilahi-Nya selama 100 hari. Dia mampu mengutip klasik dan Mi-le Kitab Suci  untuk anak cucu.

Great Master -  Shi-Zun



Great Master Zhang, juga disebut Kui-sheng atau Guang-bi, Dinamai Tao Tian Ran, dilahirkan di Ji-ning dari Shang-dong pada 19 Juli di tahun ke-15 dari pemerintahan Kaisar Ching Guang-xu. Pada saat kelahirannya langit berwarna terbakar, langit berubah merah dan Sungai Kuning yang keruh menjadi jernih. Ini adalah tanda-tanda dari langit dan bumi untuk  menandai kelahiran seorang ‘yang besar’. Great Master lahir dengan tanda-tanda khusus, seperti kepala datar, mata  dengan murid ganda. Dia sangat cerdas dan dikaruniai dengan karakter murah hati.

Pada tahun 1915 ia bertemu Master Chu dan dari situ dia dan Tao tak terpisahkan dan menjadi sangat kuat dalam studi Tao. Pada tahun 1920 Master Chu meninggal dan Great Master menjadi pengikut Jin-gong Zu Shi. Pada tahun 1925 Jin-gong Zu Shi meninggal. Great Master pada tahun 1930 dan Great Lady Master dipercayakan tanggung jawab untuk  melanjutkan kepemimpinan bersama Tao. Di bawah kepemimpinan mereka bersama, Tao berkembang dengan pesat dan  sangat kuat. Pada 1945, Tao telah menyebar ke seluruh Cina dan pada tahun 1946. Orang yang beriman di Xi-chuan telah  membawa iman untuk Cheng-du. Bertepatan dengan festival tengah musim gugur 1947, Great Master meninggal pada usia  59. Ia secara anumerta dianugerahi gelar "

Tian-Ran-Gu-Fo" dan status diterima. Sumpahnya untuk memelihara kesejahteraan manusia sangat menyentuh hati semua orang.

Great Lady Master - Shi-Mu


Great Lady Master Sun, juga dikenal sebagai Su-zheng atau Ming-shan, dinamai Tao Hui-ming, lahir di Shan-xian dari Shang-dong pada 28 Agustus pada 21 tahun pemerintahan Kaisar Ching Guang-xu . Pada awalnya ia sudah dibesarkan  oleh keluarganya dan sopan dan berbudi luhur. Ia memulai dengan Tao pada tahun 1918.

Dia penuh kasih sayang dan memiliki iman yang mendalam. Pada tahun 1930, ada perubahan dalam tren Tao. Great  Master dan Great Lady Master menerima keputusan surgawi bahwa jenis kelamin yang sama dan dapat memupuk Tao bersama-sama. Dengan bantuan orang-orang kudus dan orang-orang bijak dan Buddha, bernubuat menjadi benar maka  Tao telah turun pada orang-orang umum.

Great Lady Master tahu bahwa dekrit surgawi tidak boleh di durhakai dan patuh pada Great Master. Pada pertengahan  musim gugur 1947, Great Master meninggal. Semua berduka, terutama para murid. Great Lady Master dengan sekuat tenaga bertahan terhadap badai dan membuat tenang dunia menuju ke Orde Tao. Murid tersentuh oleh Great Lady  Master dedikasi kebajikan untuk memutuskan melepas keluarga dan karier mereka untuk menyebarkan kebenaran untuk  mempertahankan misi suci. Pada tahun 1949 ketika Cina berada dalam kekacauan, Great Lady Master mundur ke Hong  Kong. Pada tahun 1954, Master Han mampu mengatasi semua kesulitan untuk membawa Great Lady Master ke Taiwan. Visi Great Lady Master  telah menyentuh langit dan telah mengubah krisis menjadi peluang. Dia membuat I-Kuan Tao  seperti sekarang ini, entitas yang sah untuk menyebarkan iman Tao, dari taiwan ke seluruh pelosok dunia. Pada 23 Februari  1975, Great Lady Master meninggal pada umur 81. Dia dianugerahkan gelar "Zhong-Hua-Sheng-Mu" setelah kematiannya.

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Anda salah, yesus itu bukan guru, tapi tuhan sekaligus juru slamat, menurut logika kristen, yg memang sama sekali tidak logis

Yesus tidak ngajar tapi MEMERINTAHKAN

Anda kristen atau buddhist ?

Kalau anda kristen harusnya anda tahu kalau kristen bersifat dogmatis tanpa logika, dimana harus percaya buta dan kalau meragukan adalah dosa

Ditilik dari sejarah, yesus itu fiksi, tidak pernah ada yg namanya yesus, sdh dibuktikan oleh para antropolog melalui berbagai studi ilmiah

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;