Minggu, 12 Agustus 2012

Mantra Sataksara - Ceramah Maha Guru




Mantra Sataksara adalah sadhana wajib bagi sadhaka. Sadhana Vajrasattva yang terdapat dalam Catur Prayoga adalah sarana yang mendasar untuk mengikis karma buruk. Vajrasattva adalah pewaris Dharma dari semua Buddha yang Mantra Sataksara-Nya dapat mengikis habis semua karma buruk yang terkumpul dalam kehidupan-kehidupan sebelumnya. Maha Guru suatu ketika mengajarkan kita, “Dengan menjapa Mantra Sataksara pada tahap akhir puja bhakti, semua kesalahan atau kelalaian yang dibuat selama berpuja bhakti akan diperbaiki dan disempurnakan, bagaikan pancaran cahaya dari bulan purnama. Seseorang akan dimaafkan oleh para Buddha dan Bodhisattva. Penjapaan mantra ini secara teratur memberikan makna pertobatan, pelenyapan karma buruk, meluruskan pikiran yang tersesat secara menghentikan pikiran sesat sejak awal, menghancurkan semua kekhawatiran, menundukkan mara dan kejahatan serta menyebabkan semua mara dan kejahatan hilang, meningkatkan pahala dan kebijakan seseorang.”

Sadhana Ksamayati Mantra Sataksara dari Vajrasattva adalah yang terbesar di antara semua sadhana pertobatan, seperti Pertobatan Papadesani, Pertobatan Kaisar Liang, Pertobatan Maha Karuna Dharani, dan Pertobatan Sutra Teratai. Semua sadhana pertobatan ini adalah metode sebab akibat. Hanya Sadhana Pertobatan Mantra Sataksara yang menggunakan metode tentang makna keberhasilan. Dengan menjapa Mantra Sataksara, kita akan mencapai tiga macam keberhasilan, yaitu :
1. Mengetahui bahwa sifat dasar diri sendiri adalah murni.
2. Mengetahui bahwa sifat dasar diri sendiri adalah kebenaran.
3. Mengetahui bahwa sifat dasar diri sendiri adalah luas.
Dengan keberhasilan-keberhasilan ini, kita akan melepaskan sebab-sebab karma negatif kita. Pernah disebutkan Obor Kepastian. “Mantra Sataksara Vajrasattva patut dipuji kehebatannya, yang terbaik di antara semua obat-obatan untuk mengikis karma buruk. Dengan menjapa mantra ini, seseorang akan
memperoleh manfaat langsung yang tak terhitung banyaknya.”

Peringatan akan Mantra Sataksara
Sebelum masa kalpa ini, seorang pendeta Brahma, Mutiara Kerang, adalah seorang pakar dalam Lima Ilmu Pengetahuan. Salah satu siswanya, seorang pangeran, telah menguasai semua hal yang diajarkan Mutiara Kerang padanya, dan pencapaiannya sama dengan gurunya. Karena iri hati, pangeran tersebut
bermaksud mencelakai gurunya, Mutiara Kerang. Mengetahui niat muridnya dan penghianatannya yang akan terjadi, kebencian muncul dari dalam hati Mutiara Kerang, dan ia membuat sumpah yang keji.

Akhirnya, Mutiara Kerang dibunuh oleh pangeran dan, sebagai akibatnya, pangeran bertumimbal lahir di alam neraka. Sehubungan dengan sumpahnya yang keji dan penuh kebencian, Mutiara Kerang juga bertumbimbal lahir di alam neraka. Jadi, keduanya memikul penderitaan yang hebat dalam neraka vajra.
Mengubah dirinya dalam wujud Vajrasattva, Samantabhadra Buddha turun ke alam neraka dan mengajarkan keduanya, dan adalah Mantra Sataksara, yang membebaskan mereka berdua dari penderitaan neraka.

Mantra Sataksara
Om, bie zha sa duo sa ma ya, ma nu ba la ya, bie zha sa duo die nu ba de cha, zhe
zuo mie ba wa, su duo ka yu mie ba wa, su pu ka yu mie ba wa, yan nu luo duo
mie ba wa, sha er wa, si di, mie bu luo ye cha, sha er wa, jia er ma, su zha mie, ji
da mu, si li ren, gu lu hum, ha ha ha ha he, ba jia wen, sha er wa, da ta jia da, bie
cha ma mie men cha, bie zhi ba wa, ma ha sha ma ye, sa duo ya, hum pei.

Terjemahan
Om Vajrasattva, mohon pertahankan sumpah-Mu! Vajrasattva, berkatilah (dan berdiam dalam) diriku dan buatlah saya teguh (dalam sifat ke-Buddha-an ku)!
Buatlah saya puas (melalui kebahagiaan Alam Dharma), berbaik hatilah.
Tegukanlah diriku! Berilah saya semua kekuatan gaib! Petunjuk dari semua karma : Muliakanlah pikiranku. Hum! Ha! Ha! Ha! Ha! Hoh! Yang Terberkati, berlian dari semua Tathagata : Jangan meninggalkan saya, buatlah saya menjadi sebuah berlian! Makhluk Agung dari sumpah AH!

Makna
1. Sifat sejati adalah suci: Sifat ke-Buddha-an diri sendiri pada dasarnya adalah suci, yang pada dasarnya merupakan buah dari bhavana.
2. Sifat sejati adalah benar : Hal terpenting dalam Mantra Sataksara menyatakan bahwa sifat sejati diri kita sendiri selalu suci.
3. Sifat sejati adalah luas : sifat ke-Buddha-an pada dasarnya adalah luas dan tak ternoda.

Sama seperti mantra lainnya, terdapat banyak arti dari mantra ini. Sebagai akibatnya, seseorang tidak boleh terpaku pada suatu arti dari mantra. Sebagai contoh, setiap aksara dari Mantra Sataksara juga melambangkan seratus Dewata Perdamaian dan Murka yang terdapat di dalam alam bardo. Bersadhana dengan pikiran terbuka, semakin dalam makna mantra yang akan terbuka.

Pujian Terhadap Mantra Sataksara
Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Akan tersembuhkan semua penyakitnya
Penderitaan berakhir
Serta pikiran dan tubuhnya akan damai tenteram

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Akan terbebas dari kemiskinan
Akan berubah nasib buruk menjadi baik
Serta semua keinginan terpenuhi

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Semua tanah dan isinya
Adalah persembahan
Mengikutinya,tuannya

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Ketika hidupnya berakhir
Hidupnya akan diperpanjang
Dan akhirnya, di Tanah Suci, kelak akan terlahir

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Para mara akan bersarana padanya
Serdadu sesatnya akan menghilang
Dan semuanya akan menjadi jinak

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Bahkan yang terjahat
Yang melakukan tujuh karma buruk terberat(1)
Akan bertobat dengan tulus

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Akan menjadi raja dalam kehidupan sekarang dan kehidupan mendatang
Juga akan menjadi pewaris Dharma
Dan akhirnya akan terbebaskan dari belenggu tumimbal lahir

Meski menjapa Dharani, mantra, mudra, stupa dan mandala
Akan menghasilkan lima macam Maha Prajna
Pahala yang dikumpulkan
Jauh lebih sedikit dibandingkan penjapaan satu kali Mantra Sataksara

Siapa saja yang menjapa Mantra Sataksara
Akan mengumpulkan pahala sama dengan
Menghiasi para Buddha yang tak terhitung banyaknya
Sebanyak butiran pasir dan debu

1)Membunuh ayah, membunuh ibu, membunuh arahat,
Melukai tubuh seorang Buddha, memecah belah sangha,
Membunuh guru acarya, membunuh bhiksu atau bhiksuni.


================================================== ==============
Dalam majalah dharma talk ini berisi penjelasan mengenai:

* Penjelasan Mahakaruna Dharani adalah mantra yang di japa seribu Buddha
* Penjelajahan Spiritual di “Surga Kekayaan”
* Belajar Buddha dharma adalah langkah menuju jalan kebijaksanaan
* Mempersembahkan lima persembahan mulia lewat sadhana Dhumapuja, pelimpahan jasa sadhana dhumapuja boleh menggunakan bahasa umum yang sederhana, dengan memahami makna utama sadhana tantra menekuni ajaran tantra akan mencapai keberhasilan
* Mengapa bermeditasi dapat menyebabkan kemasukan mara?
* Dewa Raksasa (Ju Ling Shen) yang mengaku bahwa kesaktiannya sangat luar biasa, dan menguji Maha Guru.
* Namaskara terakhir


Bagi temen temen sedharma yang ingin mendapatkan hard copy majalah dharma talk dapat mengisi formulir berlangganan majalah dharma talk yang dapat di Majalah Dharma Talk

Bagi temen temen sedharma yang berminat menjadi donatur dharma talk , dapat mengisi formulir donatur dharma talk yang dapat di peroleh di sini dan mengirimkan kembali ke redaksi Dharma Talk melalui email, post atau fax vihara.

Majalah Dharma talk juga menerima :

- Pemasangan kolum sutra atau mantra -Untuk informasi lebih lanjut mengenai setting, ukuran, tipe kolom mantra dan sutra dapat menghubungi redaksi melalui email di dharma.talk@shenlun.org atau contactus@shenlun.org untuk keterangan lebih lanjut
- Pemasangan iklan. Iklan yang terpasang di dalam Majalah Talk akan di baca dan di lihat hampir semua umat zhen fo zong dan orang yang berjodoh di seluruh Indonesia, karena majalah ini di bagi bagikan ke berbagai wilayah indonesia dan beberapa kota di negara Malaysia.

Selain dari beberapa cara yang telah di jelaskan di atas, Majalah dharma talk juga membuka cara lain bagi temen temen yang berminat untuk membantu upaya redaksi melakukan penyampaian dharma dengan:
- Berpartisipasi dalam tim Dharma Talk
- Mengirimkan cerita pengalaman kontak batin yang di alami
- Mengirimkan cerita yang mengandung Dharma yang berkesan
- Mengirimkan Foto/Gambar unik yang berhubungan dengan Budha Dharma

Redaksi Majalah Dharma Talk
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya (聖輪雷藏寺)
Jalan sayangan Lrg. Rumah Kuning Lama No. 619 Palembang
Telp. (0711) 350 798 Fax. (0711) 320 124
Email: contactus@shenlun.org
Website: Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya Palembang Indonesia
Blog : Blog Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya
Facebook: VVBS facebook
Youtube: YouTube - Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya Channel

1 komentar:

Deed Pool mengatakan...

This Is Very Interesting, You Are A Very Skilled Blogger. I Have Joined Your Rss Feed And Look Forward To Seeking More Of Your Magnificent Post. Also, I’ve Shared Your Web Site In My Social Networks! Agen Bola

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;