Kamis, 09 Agustus 2012

KITAB SUCI BUDDHA


SEJARAH PENULISAN TRIPITAKA VATTAGAMANI (43 tahun sebelum Masehi) 

       Ketika itu Sri Lanka diperintah oleh Raja Vattagamani. Baru saja memerintah lima bulan, Brahmana Tissa yang tinggal di Rohana memberontak. Bersamaan dengan itu, datang tujuh orang Tamil dari India dengan balatentara mereka. Tissa sangat kuat, sehingga Vattagamani tidak berani menghadapinya di medan perang. Menurut Sammohavinodani : Brahmana Tissa menyerbu. Para bhikkhu bersidang dan mengirim delapan thera kepada Dewa Sakka untuk meminta bantuan mengatasi pemberontakan itu. Sakka, raja para dewa, menjawab : 'Para Ariya, pemberontakan tidak mungkin ini bisa diatasi. Sebaiknya para bhante pergi ke negeri lain. Saya akan melindungi selama perjalanan di laut'. Selain kesengsaraan yang diakibatkan oleh pemberontakan itu, bencana alam pun menimpa negeri. Selama dua belas tahun, timbul bencana kelaparan yang belum pernah terjadi sepanjang sejarah (Samyuttanikaya Atthakatha II-iii). Vihara di Anuradhapura ditinggalkan dan para bhikkhu mengungsi ke India ataupun bersembunyi ke pegunungan. 
 PENDERITAAN SELAMA BENCANA 
      Menurut Sammohavinodani, para bhikkhu dari segenap penjuru akhirnya berkumpul di Jambukola-pattana di Pulau Nagadipa (pulau kecil di Barat-Laut Sri Lanka), untuk berusaha menyeberang ke India. Tiga orang Thera Samyuttabhanaka (yang mahir dalam Samyuttanikaya) masing-masing bernama Culasiva, Isidatta dan Mahasena memimpin pertemuan itu. Dengan menyadari kemampuan Mahasena untuk melindungi Buddhasasana di masa yang akan datang, kedua thera yang lain menyarankan agar beliau pergi ke negeri seberang dan baru kembali setelah bencana usai. Karena Culasiva dan Isidatta tidak mau ikut menyeberang, Mahasena menolak saran itu dan memutuskan untuk tetap tinggal di Sri Lanka juga. Akhirnya Culasiva meminta kepada Isidatta agar melindungi Mahasena sebaik mungkin. Culasiva Thera pulang kembali ke Mahacetiya. Ternyata Mahavihara sudah kosong, pohon-pohon liar sudah menutupi halaman, bahkan Mahacetiya sendiri tertutup semak belukar. Karena itu Culasiva pergi ke sebuah tempat di tepian Sungai Jaggara. Orang-orang di sana bertahan hidup dengan memakan daun-daunan. Beliau pun tinggal di sana sampai keadaan menjadi lebih baik. (Sammohavinodani 446, 447). 
Isidatta dan Mahasena juga sangat menderita. Setelah mengembara terlunta-lunta, mereka tiba di Alajanapada. Penduduk di sini membelah biji buah 'madhu' dan memakan isinya. Kedua thera itu mengambil bagian luarnya yang tersisa, dan memakannya. Selama satu minggu hanya itulah makanan yang tersedia. Dalam kesempatan selanjutnya mereka bertahan hidup dengan memakan batang bunga bakung dan juga bonggol pohon pisang. (Sammohavinodani 447, 448). 
Kisah bhikkhu yang lain, bernama Vattabaka Nigrodha lebih mengenaskan. Bersama gurunya yang sudah uzur, beliau berkelana dari tempat ke tempat dengan secuil makanan. Bencana kelaparan pada saat itu sudah sangat gawat sehingga orang bahkan ada yang memakan daging manusia. Thera yang sudah sangat lanjut usia itupun menjadi salah satu korban mereka. Untunglah Nigrodha berhasil lolos. (Sammohavinodani 449, 450). 
      Tidak terhitung banyaknya orang yang mati, baik para bhikkhu maupun umat awam. Di Vihara Tissamaharama dan Cittalapabatavihara sebenarnya dahulu tersimpan beras yang cukup untuk tiga tahun, namun semuanya habis diserbu tikus. Dua belas ribu Arahat dari masing-masing vihara pun berangkat dengan maksud mengungsi ke vihara yang lain. Di tengah jalan mereka bertemu dan setelah mendengar kisah masing-masing, mereka akhirnya masuk ke hutan dan memilih untuk meninggal di sana, karena mengetahui sudah tidak ada gunanya lagi untuk kembali ke vihara. (Sammohavinodani).
Seorang theri bernama Naga, ditinggalkan bersama para bhikkhuni lainnya di vihara mereka di Desa Bharatagama. Para penduduknya habis lari mencari tempat yang lebih baik. Mereka mungkin tidak sempat memberitahukan kepergiannya kepada para bhikkhuni tersebut, atau tidak sampai hati menyatakan ketidaksanggupan mereka untuk menanggung kehidupan para bhikkhuni tersebut pada masa bencana menimpa. (Manorathapurani). Para thera lain yang disebut-sebut hidup pada masa itu adalah Tissabhuti, Sumanadeva, Phussadeva dan Upatissa. 
      Tissabhuti tinggal di Vihara Mandalarama di Desa Kalakagama. Di dalam Manorathapurani diriwayatkan bahwa bhikkhu ini pernah melihat seorang wanita dan kemudian pikiran kotor merasuki batinnya. Ia pun bergegas pulang ke
Tissabhuti pergi menyendiri dan menjalankan meditasi sesuai petunjuk gurunya. Akhirnya iia berhasil dan menjadi Arahat. 
Cerita lain tentang Tissabhuti terdapat dalam Atthasalini. 
       Pada suatu hari ia menjelaskan bahwa tempat Penerangan Sempurna di bawah Pohon Bodhi di Buddha Gaya adalah 'nidana' (tempat asal) diajarkannya Abhidhamma Pitaka. Thera Sumanadeva dari Gama ketika itu sedang mengajarkan dhamma di bagian bawah Istana Kuningan. Thera Sumanadeva mendengar hal ini dan menyebut Tissabhuti sebagai seorang 'paravadi' (yang keliru), yang tidak mengetahui 'nidana' dari Abhidhamma. Beliaupun kemudian menjelaskan keterangan yang benar tentang riwayat Buddha mengajarkan Abhidhamma di kaki sebatang Pohon Paricchattaka di Tavatimsa, surga para dewa. (Atthasalini 30, 31). 
Kedua thera yang lain, Phussadeva dan Upatissa berguru kepada orang yang sama. Selama masa bencana kelapan keduanya teguh berupaya melindungi Vinaya Pitaka. (Samantapasadika I-263). 

      Beberapa minggu setelah Sang Buddha wafat (483 SM) seorang Bhikkhu tua yang tidak disiplin bernama Subhaddha berkata : "Janganlah bersedih kawan-kawan, janganlah meratap, sekarang kita terbebas dari Pertapa Agung yang tidak akan lagi memberitahu kita apa yang sesuai untuk dilakukan dan apa yang tidak, yang membuat hidup kita menderita, tetapi sekarang kita dapat berbuat apa pun yang kita senangi dan tidak berbuat apa yang tidak kita senangi" (Vinaya Pitaka II,284). Maha Kassapa Thera setelah mendengar kata-kata itu memutuskan untuk mengadakan Pesamuan Agung (Konsili) di Rajagaha. Dengan bantuan Raja Ajatasattu dari Magadha, 500 orang Arahat berkumpul di Gua Sattapanni dekat Rajagaha untuk mengumpulkan ajaran Sang Buddha yang telah dibabarkan selama ini dan menyusunnya secara sistematis. Yang Ariya Ananda, siswa terdekat Sang Buddha, mendapat kehormatan untuk mengulang kembali kotbah-kotbah Sang Buddha dan Yang Ariya Upali mengulang Vinaya (peraturan-peraturan). Dalam Pesamuan Agung Pertama inilah dikumpulkan seluruh ajaran yang kini dikenal sebagai Kitab Suci Tipitaka (Pali). Mereka yang mengikuti ajaran Sang Buddha seperti tersebut dalam Kitab Suci Tipitaka (Pali) disebut Pemeliharaan Kemurnian Ajaran sebagaimana sabda Sang Buddha yang terakhir: "Jadikanlah Dhamma dan Vinaya sebagai pelita dan pelindung bagi dirimu".
       Pada mulanya Tipitaka (Pali) ini diwariskan secara lisan dari satu generasi ke genarasi berikutnya. Satu abad kemudian terdapat sekelompok Bhikkhu yang berniat hendak mengubah Vinaya. Menghadapi usaha ini, para Bhikkhu yang ingin mempertahankan Dhamma - Vinaya sebagaimana diwariskan oleh Sang Buddha Gotama menyelenggarakan Pesamuan Agung Kedua dengan bantuan Raja Kalasoka di Vesali, di mana isi Kitab Suci Tipitaka (Pali) diucapkan ulang oleh 700 orang Arahat. Kelompok Bhikkhu yang memegang teguh kemurnian Dhamma - Vinaya ini menamakan diri Sthaviravada, yang kelak disebut Theravãda. Sedangkan kelompok Bhikkhu yang ingin mengubah Vinaya menamakan diri Mahasanghika, yang kelak berkembang menjadi mazhab Mahayana. Jadi, seabad setelah Sang Buddha Gotama wafat, Agama Buddha terbagi menjadi 2 mazhab besar Theravãda dan Mahayana.
       Pesamuan Agung Ketiga diadakan di Pattaliputta (Patna) pada abad ketiga sesudah Sang Buddha wafat (249 SM) dengan pemerintahan di bawah Kaisar Asoka Wardhana. Kaisar ini memeluk Agama Buddha dan dengan pengaruhnya banyak membantu penyebarkan Dhamma ke suluruh wilayah kerajaan. Pada masa itu, ribuan gadungan (penyelundup ajaran gelap) masuk ke dalam Sangha dangan maksud meyebarkan ajaran-ajaran mereka sendiri untuk meyesatkan umat. Untuk mengakhiri keadaan ini, Kaisar menyelenggarakan Pesamuan Agung dan membersihkan tubuh Sangha dari penyelundup-penyelundup serta merencanakan pengiriman para Duta Dhamma ke negeri-negeri lain.
       Dalam Pesamuan Agung Ketiga ini 100 orang Arahat mengulang kembali pembacaan Kitab Suci Tipitaka (Pali) selama sembilan bulan. Dari titik tolak Pesamuaan inilah Agama Buddha dapat tersebar ke suluruh penjuru dunia dan terhindar lenyap dari bumi asalnya.
       Pesamuan Agung keempat diadakan di Aluvihara (Srilanka) di bawah lindungan Raja Vattagamani Abhaya pada permulaan abad keenam sesudah Sang Buddha wafat (83 SM). Pada kesempatan itu Kitab Suci Tipitaka (Pali) dituliskan untuk pertama kalinya. Tujuan penulisan ini adalah agar semua orang mengetahui kemurnian Dhamma Vinaya.
       Selanjutnya, Pesamuan Agung Kelima diadakan di Mandalay (Burma) pada permulaan abad 25 sesudah Sang Buddha wafat (1871) dengan bantuan Raja Mindon. Kejadian penting pada waktu itu adalah Kitab Suci Titpitaka (Pali) diprasastikan pada 727 buah lempengan marmer (batu pualam) dan diletakkan di bukit Mandalay.
       Persamuan Agung keenam diadakan di Rangoon pada hari Visakha Puja tahun Buddhis 2498 dan berakhir pada tahun Buddhis 2500 (tahun Masehi 1956). Sejak saat itu penterjemahan Kitab Suci Tipitaka (Pali) dilakukan ke dalam beberapa bahasa Barat.
Sebagai tambahan pengetahuan dapat dikemukakan bahwa pada abad pertama sesudah Masehi, Raja Kaniska dari Afganistan mengadakan Pesamuan Agung yang tidak dihadiri oleh kelompok Theravãda. Bertitik tolak pada Pesamuaan ini, Agama Buddha mazhab Mahayana berkembang di India dan kemudian meyebar ke negeri Tibet dan Tiongkok. Pada Pasamuan ini disepakati adanya kitab-kitab suci Buddhis dalam Bahasa Sansekerta dengan banyak tambahan sutra-sutra baru yang tidak terdapat dalam Kitab Suci Tipitaka (Pali). 
      Dengan demikian, Agama Buddha mazhab Theravãda dalam pertumbuhannya sejak pertama sampai sekarang, termasuk di Indonesia, tetap mendasarkan penghayatan dan pembabaran Dhamma - Vinaya pada kemurnian Kitab suci tipitaka (Pali) sehingga dengan demikian tidak ada perbedaan dalam hal ajaran antara Theravãda di Indonesia dengan Theravada di Thailand, Srilanka, Burma maupun di negara-negara lain.
      Sampai abad ketiga setelah Sang Buddha wafat mazhab Sthaviravada terpecah menjadi 18 sub mazhab, antara lain: Sarvastivada, Kasyapiya, Mahisasaka, Theravãda dan sebagainya. Pada dewasa ini 17 sub mazhab Sthaviravada itu telah lenyap. Yang masih berkembang sampai sekarang hanyalah mazhab Theravãda (ajaran para sesepuh). Dengan demikian nama Sthaviravada tidak ada lagi. Mazhab Theravãda inilah yang kini dianut oleh negara-negara Srilanka, Burma, Thailand, dan kemudian berkembang di Indonesia dan negara-negara lain. 


TRIPITAKA, terbagi ke dalam tiga bagian, yaitu:
1. Vinaya Pitaka, yaitu aturan-aturan yang berlaku bagi para Bhikkhu dan Bhikkhuni. Kitab ini terbagi lagi ke dalam tiga bagian :
     1) Sutta Vibanga
     2) Khandaka
     3) Parivara



2. Sutta Pitaka, yaitu kumpulan ceramah-ceramah yang disampaikan oleh Sang Budha Gotama . Pitaka ini berisi mengenai etika, moral, disiplin, tanggung jawab, kewajiban dan kualitas manusia. Kitab ini terbagi menjadi lima Nikaya atau kumpulan, yaitu:
    1) Digha Nikaya
    2) Majjhima Nikaya
    3) Samyutta Nikaya
    4) Anguttara Nikaya
    5) Khuddaka Nikaya 



Samyutta Nikaya
3. Abhidhamma Pitaka, 'Abhidhamma' adalah doktrin analitis mengenai indera mental dan unsur. Abhidhamma Pitaka memuat psikologi dan filosofi moral secara mendalam dari ajaran Buddha, kebalikan dari ceramah moral sederhana yang ada dalam Sutta Pitaka. Pengetahuan yang diperoleh dari Sutta tentu dapat membantu kita mengatasi kesulitan serta mengembangkan tingkah laku moral dan melatih pikiran kita. Dengan memiliki pengetahuan semacam itu akan memungkinkan kita untuk menjalani hidup yang damai, terhormat, aman, dan mulia. Dengan mendengarkan wacana-wacana, kita mengembangkan pemahaman akan Dhamma dan membangun hidup kita sehari-hari sesuai denganNya. Empat hal mutlak (Paramattha) diuraikan satu per satu dalam Abhidhamma. Keempat hal itu adalah Citta (Kesadaran), Cetasika (Faktor Mental), Rupa (Bentuk), dan Nibbana. 

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;