Minggu, 05 Agustus 2012

Dharmakaya Dari Sakyamuni Buddha (3 Tubuh Tantrayana)


Dharmakaya Dari Sakyamuni BuddhaDalam kitab agama Buddha disebutkan tentang tiga wujud dari seorang Buddha, atau yang disebut Trikaya, yaitu Dharmakaya, Sambhogakaya dan Nirmanakaya, aku disini secara garis
besar menjelaskan sebagai berikut:
Dharmakaya – Wujud Jatidiri
Sambhogakaya – Wujud Penikmatan
Nirmanakaya – Wujud Perubahan (Titisan)

Apakah yang dinamakan Wujud Jati diri? Semua Sang Tathagata (Buddha), di seluruh lapisan alam Dharma yang suci, mendapatkan manfaat yang sama dan setara, dalam keheningan yang telah berpisah dengan segala bentuk dan rupa, yang telah menghindari dari segala kontak pembicaraan dan permainan yang tak perlu, yang memiliki pahala Nirwana yang tak terhingga, hal mana merupakan sifat asli semua Dharma yang sama setara, sifat asli tersebut adalah sifat Dharma. Boleh dibilang, yang memenuhi dengan segala liputannya
di seluruh lapisan alam Dharma (Dharmadhatu), yang bersifat ke Buddha-an, inilah yang dinamakan Dharmakaya (Wujud Jatidiri).
Apakah yang dinamakan Sambhogakaya (Wujud Penikmatan)? Wujud Penikmatan dibagi dua, yaitu yang menikmati dan yang dinikmati, semua Sang Tathagata mempunyai aurora karma yang melingkari dirinya, dan senantiasa menikmati hasil karma baik tersebut. Semua Sang Tathagata dengan Kebijaksanaan/Jnana Kesetaraan Universalnya, atau yang disebut Samata Jnanam, menampakkan wujud pahala suci yang mukjizat, menetap di alam Nirwana,menampilkan maha saktinya ke sepuluh lapisan surga, memutarkan Roda Dharma,memecahkan masalah para umat, memberikan pencerahan kepada para Bodhisattva dan
manfaatnya dinikmati oleh para Bodhisattva yang menerimanya.
Apakah yang dinamakan Nirmanakaya (Wujud Perubahan/Titisan)? Semua Sang Tathagata,dengan kekuatan jnana yang menghasilkan ilmu siddhi, mewujudkan titisan yang jumlahnya
tak terhingga, bisa menempati lapisan surga maupun dunia fana yang mana pun, dengan Dharmakaya Dari Sakyamuni Buddha
 
bermacam-macam cara menyebarkan Dharma, menolong umat manusia, membuat seluruh
umat manusia memperoleh manfaat Dharma.
Dalam Sutra Buddha ada dibahas tentang tiga perwujudan sebagai berikut:
Kitab Vipasyana mengatakan:
“Yang di Nirwana adalah Dharmakaya, melalui kekuatan Jnana adalah Sambhogakaya, yang
diperkembangkan demi penggunaan adalah Nirmanakaya”.
Sutra Suvarna Prabhasa Uttama mengatakan:
“Pengelompokan
Dharma
menjadikan
Wujud
Jatidiri/Dharmakaya,
pengelompokan
Kebijaksanaan/Jnana, menjadikan Wujud Penikmatan/Sambhogakaya, pengelompokan
pahala menjadikan Wujud Titisa/Nirmanakaya”.
Aku (Lian Sheng Rinpoche Lu Sheng Yen) mengemukakan suatu contoh sebagai berikut:
(Berbicara mengenai Aku)
Dharmakaya/Wujud Jati diri:
-
Vairocana Tathagata (Buddha Maha Surya).
Sambhogakaya/Wujud Penikmatan:
-
Padmakumara Bodhisattva (Lianhwa Thungce)
Nirmanakaya/Wujud Titisan:
-
Lian Sheng Rinpoche Lu Sheng Yen.
Dengan demikian, Aku rasa kalian semua seharusnya bisa paham dan jelas. Umumnya
orang tidak bisa membedakan Wujud Penikmatan serta wujud Titisan, kalau diucapkan dalam
kalimat yang sederhana adalah, Wujud Penikmatan berada di Surgaloka Suci, menikmati kebahagiaan cita rasa Dharma. Sedangkan Wujud Titisan berwujud di setiap tempat di manadibutuhkan untuk menyelamatkan umat manusia.
Ada seorang siswa dari Monggolia mengatakan demikian:
Yang terhormat Guru Junjungan Lu:
 
Siswa menjelaskan sekali lagi alasan tentang sebab akibat ikatan karma antara saya dengan
Guru Junjungan, dengan mata bijaksana, Guru Junjungan tentu mengetahuinya, suatu
malam di tahun lalu, dalam tidur saya bermimpi melihat seuntai tasbeh raksasa turun dari
langit, sesampainya ditanah segera membentuk segi empat yang sangat besar (seperti
lapangan bola), pada keempat sudut timbul empat pagoda kecil, ditengahnya timbul pagoda
raksasa, di pintu pagoda itu tampak bunga teratai emas yang berkilauan, diatasnya duduk
seorang Buddha saat itu saya bergumam: Oh itu Sakyamuni Buddha, Sang Buddha
tersenyum dengan welas-asih, saya tiba- tiba merasakan kebahagiaan yang tidak pernah
seumur hidup saya alami, mungkin inilah yang dinamakan cita-rasa kebahagiaan Dharma
dalam Samadhi! Dalam mimpi itu raut muka Sang Buddha sangat cemerlang, dan terukir
dikedalaman hati saya sepanjang hidup ini, tak di sangka wajah tersebut persis sama dengan
foto Guru Junjungan yang saya lihat pada sampul buku “Pedoman Maha Mudra”, saya baru
menyadari bahwa Wujud Jatidiri / Dharmakaya dari Sakyamuni Buddha adalah Guru
Junjungan Lu. Hal mana juga menunjukan adanya getaran batin antara saya dengan Guru
Junjungan Lu. Cerita tentang mimpi yang bersifat batin masih banyak, nanti akan saya
kirimkan ke Guru Junjungan Lu pada kesempatan mendatang.
Isi surat ini kira – kira begini:
Melihat turunnya sebuah tasbeh raksasa, menjadi tempat pemujaan segi empat, timbul lima
pagoda, pagoda yang ditengah terdapat Buddha Sakyamuni yang sedang duduk diatas
bunga teratai emas yang bercahaya berkilauan. Wajah Sakyamuni Buddha, adalah wajah Lu
Sheng Yen.
Ia beranggapan bahwa Wujud Jatidiri / Dharmakaya dari Buddha Sakyamuni tak lain tak
bukan adalah Guru Junjungan Lu Sheng Yen.

Y.A Bhiksu Tao An dari kuil Uchungse di Chang An serta Y.A Bhiksu Shing Chi dari Thien Tai,
keduanya adalah bhiksu senior, mereka pernah berkata demikian:
“Vairocana Buddha Sambhogakaya/Wujud adalah Dharmakaya/Wujud
Penikmatan,Jatidiri, sedangkan Rocana Sakyamuni Buddha 

Buddha
adalah
adalah
Nirmanakaya/Wujud Titisan”.
Aliran Tantra dari Thien Tai, Jepang beranggapan:
Vairocana Buddha (Buddha Central dari Lima Buddha, Maha Surya Buddha) dan Sakyamuni
Buddha adalah sama, Wujud Jatidirinya adalah Vairocana Buddha, sedangkan Wujud Titisannya adalah Sakyamuni Buddha.

Salah satu diantaranya Lima Buddha dalam aliran Tantra:
Amoghasiddhi Buddha (Buddha Utara, Buddha Berhasil Tanpa Kegagalan) di Alam Kandung/Garbhadhatu, dinamakan Puspa Mekar Raja Buddha,sedangkan Puspa Mekar Raja Buddha adalah nama lain dari pada Sakyamuni Buddha, oleh karenanya, bisa dikatakan bahwa Sakyamuni Buddha adalah Amoghasiddhi Buddha.

Ditambahkan:
Buddhacaksu Buddhamatri, adalah titisan dari pada Vairocana Buddha serta Sakyamuni Buddha, nama lengkapnya adalah Sarva Buddhacaksu Mahavajra Pusyaka Sarva Buddhamatri Hridaya Arya.
Sutra „Ca Na‟ dari aliran Tantra mengatakan:
“Tingkat pertama dinamakan Yoga, tingkat kedua dinamakan Sesuai Yoga, tingkat ketiga
dinamakan Mahir Yoga, tingkat keempat dinamakan Maha Yoga”.


Kitab Vibhasa Sastra mengatakan:
“Pemenuhan penekunan Vajrasattva dinamakan Yoga, dalam visualisasi agar diri sendiri sesuai dengan para Dewa, dinamakan Sesuai Yoga, penekunan telah menerobos semua cakra, dinamakan Mahir Yoga, diberikan Adhisthana pada badan, perkataan dan pikiran, serta pada mata para Yidam, meresap pada Cakra kebijaksanaan penuh, dan memberikan Maha Pujana serta Puja Gatha, dinamakan Maha Yoga”.

Arti kata “Yoga” adalah “Penembusan Batin”.

Aku beranggapan:
Tingkat ketiga yang disebut Mahir Yoga adalah menjadikan seseorang sebagai “Mula Arya” (Yidam/Junjungan Pokok), memasuki seluruh Cakra yang berada dalam Teratai Tubuh, menyelinap diantara „Para Junjungan‟ dan menyempurnakan Cakra Mandala.
Ini dimaksud, Sadhaka aliran Tantra yang telah berlatih sampai tingkat Mahir Yoga, dengan sendirinya bisa berubah menjadi para Junjungan Pokok, sehingga memacu kesempurnakan dari pada Cakra Mandala.

Oleh karenanya, Aku (Lian Sheng Rinpoche Lu Sheng Yen), bisa berubah menjadi Sakyamuni Buddha yang memiliki 32 ciri khas Buddha, bisa merubah menjadi Amitabha Buddha, bisa merubah menjadi Prabhasvara Buddha (Huakwang Cecai Fo), bisa merubah menjadi Ksitigarbha Bodhisattva, bisa merubah menjadi Maitreya Bodhisattva, bisa juga merubah menjadi Avalokitesvara Bodhisattva (Kwan Se Im Po Sat).

Dalam Kitab Saddharma Pundarika Sutra (Kwan Se Im Pho Sat Phu Men Phin), mengenai perubahan wujud disebutkan sebagai berikut:
“Bilamana ada Negara atau masyarakat, harus diselamatkan oleh wujud seorang Buddha, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Buddha untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Pratyeka Buddha untuk memberikan Dharma.

Bila harus diselamatkan oleh wujud Sravaka untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Brahma maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi Dewa Brahma untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Sakra, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi Dewa Sakra untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Isvara, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi Dewa Isvara untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Senapati, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi Dewa Senapati untuk memberikan Dharma. 

Bila harus diselamatkan oleh wujud Vaisravana, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi Dewa Vaisravana untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Raja Negri Kecil. Maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Raja Negri kecil untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Guru Besar, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Guru Besar untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Rohaniwan, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Rohaniwan untuk memberikan Dharma. Harus diselamatkan oleh wujud Patih, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Patih untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Brahmana, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Brahmana untuk memberikan Dharma.
 Bila harus diselamatkan oleh wujud Bhiksu ,Bhiksuni,Upasaka,Upasika
maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Bhiksu, Bhiksuni, Upasaka, Upasika utnuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Wanita, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadi seorang Wanita untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Anak Lelaki, Anak Perempuan, maka Bodhisattva Avalokitesvara
berwujud menjadi Anak Lelaki, Anak Perempuan untuk memberikan Dharma.
Bila harus diselamatkan oleh wujud Dewa, Naga, Yaksa, Gandharva, Asura, Garuda, Kinnara,Mahoraga, Manusia, Bukan Manusia, dan lain – lain, maka Bodhisattva Avalokitesvara berwujud menjadinya, untuk memberikan Dharma. Bila harus diselamatkan oleh wujud Vajrapani, maka berwujud menjadi Dewa Vajrapani untuk memberikan Dharma.

Dharmakaya Dari Sakyamuni Buddha
Aku tak bosan-bosannya mengutip kalimat ini, untuk membuktikan bahwa:
Bodhisattva Avalokitesvara.
Dengan wujud yang berbeda–beda, melanglang buana untuk menyelamatkan makhluk hidup.
Lian Sheng Rinpoche Lu Sheng Yen.
Dengan wujud yang berbeda–beda, melanglang buana untuk menyelamatkan makhluk hidup.
Banyak sekali murid yang melihat AKU berubah wujud menjadi Sakyamuni Buddha, waktu
membaca Mantra Acarya, yang dating adalah wujud Amitabha Buddha.
Lalu melihat wajah dari Ksitigarbha Bodhisattva, ternyata adalah Lian Sheng Rinpoche Lu
Sheng Yen.
Aku dengan sungguh-sungguh memberitahu kalian semua:
Pada saat Aku mendapatkan Mata Dewata, Aku pernah bernadar, bila Aku mendapatkan ilmu
dan menjadi Buddha, maka sebagian roh Ku terbang ke tempat Ratu Dewi Yaoche Cinmu,
membantu Ratu Dewi Yaoche Cinmu (Raja Dewa) menyelamatkan manusia. Lalu sebagian
roh Ku terbang ke Surgaloka Barat tempat Amitabha Buddha, membantu Amitabha Buddha
(Raja Buddha) menyelamatkan manusia, kemudian sebagian roh Ku terbang ke Neraka tempat Ksitigarbha Bodhisattva, membantu Ksitigarbha Bodhisattva
(RajaNeraka)menyelamatkan manusia.
Inilah nadar yang telah Aku buat, Aku tidak akan lupa selamanya.
Dihari-hari kemudian, Aku mengetahui asal-usul Ku:
-Vairocana Tathagata (Maha Surya Buddha Center)

Dharmakaya Dari Sakyamuni Buddha
- Buddhacaksu Buddhamatri
- Padmakumara Bodhisattva (Lianhwa Thungce)
- Lian Sheng Rinpoche Lu Sheng Yen.
Setelah itu Sakyamuni Buddha memberi Aku gelar:
 
“Prabhasvara Buddha” (Hwakuang Cecai Fo/Buddha Cahaya Leluasa)
Salah satu Maha Yoga Tantra yang mukjizat adalah, setelah mencapai tingkat Cakra Dewa
Sempurna, maka seseorang bisa merubah menjadi bermacam-macam wujud, Aku bisa
berwujud menjadi Sakyamuni Buddha, dasar sebabnya adalah begitu.
Sumber :
Buku “Maha Yoga Tantra” – Karya Tulisan ke 103
-Kisah Nyata yang Mukjizat-
Compiled by: VVBS Web Team
Hal 8
www.shenlun.org

0 komentar:

Poskan Komentar

Informasi

Video ini biasanya banyak dicari , saya bagikan untuk kawan kawan . Semoga Buddha Dharma semakin berkembang,Jika Tergerak untuk Donasi , Silahkan Di paypal saja.Om Mani Padme Hum.

Upacara Buddha Tantrayana Kalacakra indonesia

Four Faces Buddha in Thailand 1 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=jnI1C-C765I

SemienFo At Thailand 2 (Copy Paste Link ini) https://www.youtube.com/watch?v=GOzLybAhJ2s

Informasi

 
;